Mistis di Kebon Raya Bogor..

Acara jalan-jalan untuk melepas kepenatan bekerja (refreshing lah istilah orang Depok nya..hehehe) merupakan agenda yang tidak boleh dihilangkan dari rentetan kehidupan. Makanya pas jumat 17 Okt 2008 kemaren gw ambil cuti untuk sekedar melepas lelah dan bosan..Tadinya gw berencana jalan-jalan ke jogja..berhubung ada sesuatu hal di awal bulan makanya gw ga bisa melanjutkan rencana ke jogja nya..Hiks..next time kudu ah ke jogja.. Jogjaaa (iklan bangett).

Nah, pas hari jumat kemaren gw ke waterboom lippo cikarang (yang sebelom tulisan ini dah gw bahas juga di blog ini). Selesai dari waterboom gw maen ke tempat temegw di jakarta untuk beristirahat, eh tau-taunya pas agak sorean diajakin ma Mba Lena dan Mba Famin untuk jalan cari makan malam..alhasil walopun badan agak cape dan ngantuk, tapi namanya ajakan makan mungkin bisa dipertimbangkan (secara dah masuk weekend jadi urusan diet dihentikan untuk sementara masih tak apa lahh).

Kita naek mobil ngejemput Mba Lena yang habis hunting baju2 SALE di Metro-Plasa Senayan..setelah itu kita melaju ke daerah Al-Azhar makan di roti bakar pa Edi yang ruame nya minta ampun..Untung pas kita dateng ada yang mau udahan, jadi lsg dpt tempat duduk deh..syukurlah..

Menu yang ditawarkan beragam mulai dari aneka jenis roti bakar, pisang bakar, nasi goreng dan sebangsanya, sate-satean, ada juga nasi timbel, nasi uduk, aneka jus, milkshake, bubur ayam dsb. Terbilang murah sih dengan porsinya yang tidak terlalu banyak untuk acara makan malam..murah sih harganya karena depannya universitas gitu loh..jadi segmen pasar dominannya oleh anak2 mahasiswa…Nah pas makan ini lah kita merencanakan untuk jalan-jalan ke BOGOR pas hari Sabtu nya. makanya pas abis makan malem itu segera tanpa berlama-lama kita pulang ke kost karena klo kemaleman besok ga bisa jalan k bogor pagi deh..

Esok hari (Sabtu 18 Okt 08) kami berempat (gw, kyu, mba Famin, Mba Lena) ke Bogor deh jam 6.30 berangkat dari cawang..masi sepi jalanan dan masuk tol apalagi..tol murah tuh cuma 5500 bisa sampe luar kota..wakakaka..Setelah keluar tol kita menuju daerah pasar2 gituu trus ada tempat jualan Soto Kuning akhirnya kita makan siang dah di sono..

Setelah itu, perjalanan dilanjutkan ke Gedong Dalam buat beli Asinan sayur dan asinan buah yang harganya @ 12000 hehehe buat bekel tar pas nyantai di Kebon raya..Abis itu temen gw beli gepuk juga di Karuhun..trus beli es durian pula..Humm yummyy….oiya beli roti unyil juga untuk tambahan bekal nyemil..dah merasa cukup komplit kita langsung menuju ke Kebun Raya..karena pintu masuknya belom ketemu kita sampe keliling 3/4 putaran deh klo ga salah baru dapet tuh pintunya..

Beli tiketnya Rp. 10.000 per orang klo kendaraan Rp. 15.500, tapi mba Famin nego tuh ma petugasnya dia bilang orangnya diitung 3 aja ya pak khan satunya bisa dianggep supir (wakaka lucu juga alesannya) tapi akhirnya dibolehin tuh jadi bayarnya cuma Rp. 45.500,- (bungkuss…thanks pak petugas senang bertransaksi dengan Anda)..pas dah dbalikin duit kembaliannya si petugas bilang dah dikorting satu orang yaa..kita serempak bilang “yoi pak..terima kasih banyak..hehehe”

Kondisinya dah lumayan rame sih secara hari Sabtu juga..kita muter-muter naek mobil dulu ke semua bagian..Pertama, kita masuk ke museum zoologi ngeliat macem2 binatang gituu..pas lagi ada kunjungan anak2 SMP juga yang bawa catetan gituu..abis itu kita ke daerah palem2an..trus ke rumah angrek tapi ga bisa masuk..muter2 gituu deh..akhirnya nemu tempat yang pengen dituju yaitu JEMBATAN GANTUNG..gw punya obsesi untuk poto2 di situ karena pernah liat liputan dr Good Morning..jadi akhirnya foto-foto dah disono.. (tapi maap potonya belo bisa ku upload sekarang yah..)

Trus kita bongkar perbekalan kita dan naek ke bagian atas (sedikit mendaki gituu) dapet sebuah tempat ada saungnya gitu..trus gw sapu biar enak buat duduk n kumpul2 dah kita berempat sambil buka asinan buah nya..pas gw liat di depan saung itu ternyata ada tugu bertuliskan TUGU PANCASILA mengenang 100 tahun Soekarno gitu..kita masih anggap gpp..biasa ajah..EH ternyata..

Ternyata oh ternyata..

tiba-tiba ada seorang mas-mas gitu dateng ke saung itu sambil bawa buku tipis (buku tulis anak sekolahan gitu) sambil bawa kembang juga ma daun sirih..Sontak donk kita kaget,

kita bilang “gapapa nih mas kita disini?”

“Gapapa koq, bebas” gitu kata dia

ya sudah kita lanjutin makan deh sambil ngobrol n foto-foto..taunya si mas itu tiba-tiba buka buku dan naruh bunga di atas bukunya sambil duduk bersimpuh gitu dengan tangan kayak orang mau sembahyang gituu..trus ngucapin doa-doa gituu (doa-doa orang Hindu sih kedengerannya)..abis itu dia juga nyanyi2 gitu mirip PUPUH (kalo orang Sunda pasti tau dah)..

Nah kita jadi agak aneh khan..merasa ga enak..trus salah satu temen gw dah pura-pura jalan2 ke atas biar ga disitu..kita bertiga tetep lanjut makan-makan buah..Nah ternyata di dalam saung itu gw baru liat juga ada semacam tongkat yang bagian bawahnya menyatu ma bongkahan semen gitu..dan di situ tertancap dupa-dupa merah gitu…dalam hati gw bilang “wah salah alamat nih duduk di situu”

Beneran dah abis tuh orang selesai sembahyang di depan tugu Pancasila tadi, tuh orang bergeser ke arah tongkat yang ada dupa di bawahnya itu..sambil dia geser karena klo ga digeser dia ga bisa duduk bersimpuh menghadap tongkat itu.

kita sekali lagi bilang, “Maaf ya mas..kita ga tau..ganggu ga nih? kalo gitu mending kita pindah aja ya mas..”

“ga usah..bebas..bebas aja koq..saya sedang berkomunikasi dengan leluhur jadi tidak merasa terganggu..” gitu kata si mas tadi..Hiyy..

kita diem dah..dia berdoa lagi tapi ga ngomong kali ini cuma komat-kamit ajah..setelah selesai gitu dia ngajak ngobrol gitu dengan kita..dia bilang klo dia itu turunan dari raja Sumedang gituu..trus kita juga tawarin mas nya makan jeruk sunkis yang dah kita potong-potong..dia ambil itu..sambil cerita-cerita kalau dia suka makan daun sirih biar awet muda..katanya dia tiap sabtu minggu ke kebon raya untuk bersembahyang ke leluhur..karena dia yang dipilih untuk melanjutkan gituu

dia sih ngakunya lulusan satra inggris pernah kerja di hotel tapi akhirnya berhenti karena ga boleh lanjut kerja, dia disuruh meneruskan tradisi gituu..

“Mas orang Hindu?”kita bertanya deh ke dia nya

“Oh bukan saya muslim, kalo yang tadi itu cuma tradisi saja..” gitu jawabnya

ouwhh…

dia bilang kalo dia sekarang lebih menyukai pekerjaannya..

“Lah emang kerjanya sekarang apa mas?”

“spiritual..”

Hiyyy….ternyata oh ternyata

Trus khan di saung itu tuh banyak nyamuk n lalat yang berkeliaran di sekitar situ..gw dan temen2 gw ngibas2in tangan untuk ngusir tuh laler n nyamuk..eh dia bilang gini

“Udah ga ada lalat ma nyamuk koq..sudah saya usir suruh pergi..sekarang dah steril..”

gw langsung memperhatikan sekeliling sebentar sih bener dah ga banyak kayak tadi tapi masi ada yang bandel berseliweran….nah dia juga ngomong yang laen lagi

“Iya ini tuh Kebon Raja..dulunya banyak raja-raja kesini..makanya Bogor itu dingin…tadi juga pas saya berdoa Ratu Pantai Selatan mau singgah di saung ini tapi saya mohon kepada dia buat lewat dari saung ini..” (hayahhh Nyi Blorong ma Nyi Roror Kidul hari Sabtu maen-maen ke Kebon raya juga toh..hehehe)

lebayy ahh tuh spiritual..

setelah sedikit berkenal-kenalan dan bercakap-cakap sunda juga..ternyata dia bernama Asep..dia bilang punya rumah di Dipati Ukur no.17 (bdg) trus dia bilang sering ngobatin org yang sakit gituu ga liat agamanya apa..karena kebetulan kita disitu ada 2 muslim dan 2 kristen..trus dia bilang klo dia ga narik bayaran alias NO PAY (itu kata-kata yang dia ucapin berkali-kali..no pay..no pay..)

nah karena asinan kita dah abis makanya kita segera bergegas beres-beres..dia bilang udah biarin aja tar dia yang beresin..ahh ga enakan juga..oiya dia akhirnya minta jeruk yang masih belom dikupa dia bilang saya akan disini sampai tar sore..ya sudah sekalian aja kita kasi beberapa kue..ya setidaknya kita bermaksud baik..dan dia bilang makasih banyak yaa semoga panjang umur sehat dan sukses selalu..eh ada satu temen gw (mba Lena) nyeletuk entang jodoh juga..

Ya sud deh dia sambung deh..oh kalo mau enteng jodoh gampang..

“agamanya apa? muslim?” dia tanya gituu

“Iya saya muslim” jawab mba Lena

Ya sudah baca surat apaa gituu aku ga tau sih trus akhirnya dia catetin gituu di kertas yang dia sobek dari buku dia..trus dikasi kembang juga ma daun dirih yang dah dilipat2..dia bilang jangan samapai ilang yaa..trsu dia kasi alamat juga dan bilang klo tar menikah jangan lupa undang dia nanti dia akan kasih banyak sekali bunga..

woww…tukang jual bunga juga nih pak spiritual..

ya sudah deh kita berpisah ma akang asep itu..dengan baek-baek..dan setidaknya itu jadi buah bibir kita pas melanjutkan acara di kebon raya..hehehe

Next spot adalah Bunga Bangkai..tapi ga nemu-nemu dah..akhirnya kita nyantai2 di deket rawa-rawa yang deketnya Istana Bogor tea..disitu kita kasi makan ikan pake macem2 sisa2 bekal kita..wuihh..ikan lelenya bow..guedee bage semua..mulutnya juga lebar-lebar..dan agak soren kita baru pulang keluar dr kebon raya..

kita cari makan siang..makan siang nya Nasi Bakar gituu ama Tahu superpong Kediri..abis itu kita nyari Macaroni Panggang..nemu juga deh tuh MP..hehehe bis itu pulang dah…senangnya jalan-jalan ke bogor..di tengah perjalanan pulang kita ketemu ma ujan deh…sejukkkk..beda banget ma Jakarta apalagiii CIKARANG..

wekss

One thought on “Mistis di Kebon Raya Bogor..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s