Libur “Muludan” (Mulut dan Makanan)

Libur muludan kemaren sungguh menyenangkan..betapa tidak..Liburnya tuh hari Senin..Otomatis jadi long weekend deh..menyenangkan..Pas di perjalanan, gw dari kos naek ojek sampe ke depan halte Papparonz dan nunggu mobil ke tol Cikampek. Untungnya, mobilnya ga nunggu lama. Gw daper mobil semacam minibus gitu “WIDIA” yang gw naekin sampe keluar tol Cikampek aja, atau lebih dikenal dengan Cikopo (atau Kopo saja). Ongkos dari CIkarang sampe Kopo hanya 5000 perak.

Pas turun dari Widia, gw liat jalanan ke arah Cirebon cukup padat maklumlah karena itu mau libur panjang jadi otomatis banyak yang pulang kampung..Apalagi bis-bis tujuan Jawa Tengah wah pada penuh-penuh tuh..Gw nunggu bisa ke arah Cirebon dengan nyantai karena gw ga mau naek bis yang desak-desakan..secara barang bawaan gw lumayan banyak pake satu ransel gede penuhh..

Gak lama, ada bis Luragung dengan nama mobil ABADI lewat tuh dan gw naek..lumayan masih agak kosong, gw duduk di deretan bangku nomer lima atau enam dari depan, bangku bertiga dan baru diduduki seorang Bapak..Eh taunya, si Bapak orangnya ramah banget..Dia sudah berumur tapi orangnya masih segar bugar, dia cerita-cerita tentang tugasnya yang di kepolisian trus bagian kayak wartawannya gitu..dia cerita masa-masa dia waktu masih tugas militer di Aceh pas masih ada GAM..dia cerita kalo dia pernah kena peluru 7 kali..dia juga cerita tentang anaknya yang harus meniggal duluan pas tabrakan motor di jalan Pantura..

Oiya dia sebutin namanya itu Sajit yang dalam bahasa Jawa bisa diartikan satu..hal itu karena katanya dia suka mengerjakan pekerjaan satu demi satu. Tidak borongan..Dia tipikal orang yang ramah, supel dan suka ngmong..alhasil, gw nyampe deket-deket Cirebon dengan ga kerasa karena sepanjang perjalanan ngobrol terus walaupun yang dominan adalah pak Sajit..

Kita berpisah di Palimanan sebelum mobil masuk tol, karena pak Sajit akan ke daerah Plered sedangkan gw turun disitu karena lebih deket ke rumah gw ketimbang gw harus turun di pintu tol Plumbon..Gw nyampe rumah jam 20.30 dengan selamat tentunya..Thanks God.

Pas di rumah, otomatis sudah disambut dengan makanan..hahahaa..Mami gw memasak sayur kesukaan gw yaitu Sayur asem..Yaps..gw paling suka sayur asem buatan mami gw karena selain ada ulekan kacangnya, sayur asemnya juga ada jagung putri dan jagung besarnya jugaa..yummy..jadi inget pesen dari Pak Sajit: kalo bisa tanya resep masakan kesukaanmu dari ibu tar dipraktekin sendiri biar nanti kalo udah berkeluarga bias bikin sendiri trus anak-anak juga bisa suka masakan itu..wejangan yang gud and wise..

Pas liburan, cici gw juga pulang pas hari Sabtunya dan kita cuma kumpul-kumpul dan makan-makan di rumah..ga jalan-jalan secara di rumah aja dah banyak makanan..hehehe jadi seneng melihat keakraban di rumah..Kehangatan yang membuat gw enggan untuk pergi lagi dari rumah dan kembali lagi ke Cikarang..

Betapa tidak, di rumah gw suasana keakraban begitu kental..tetangga-tetangga gw suka banget kumpul-kumpul di rumah gw..terkadang ga jarang bawa cemilan hasil buatan tangannya dan kita nikmati bersama..Yaps..suasana ini yang gw rinduin..tak ayal, beberapa jenis cemilan juga dibuat pas gw di rumah..ini dia cekidot (bahasanya Raffi Olga ma Luna di Dahsyat):

  1. Keripik Kentang : ini dibuat hanya dengan mengiris tipis-tipis kentang yang sudah dibersihkan dari kulitnya lalu digoreng sedikit-sedikit supaya irisannya tidak menyatu kembali.
  2. Kacang Gawil : itu bahasa daerah gw, populernya tuh kacang bawang, ini dibuat dengan cara menyiram kacang tanah dengan air panas kemudian didiamkan hingga dingin lalu kulit kacangnya dipisahkan dari kacangnya, ini bagian terlama nih. abis itu kacang yang sudah lepas diberi bumbu garam dan bawang putih dan didiemin..abis itu digoreng deh..oiya untuk lebih renyahnya sih ada tips nya katanya sebelom dibumbui kacangnya direncam pake kapur sirih dulu baru dicuci bersih dan dibumbui, tus kalo bawang putihnya di gorang kalo udah setengah mateng..
  3. Cireng Oncom : jajanan ini juga sering dibuatkan oleh tetangga gw sewaktu gw ato cici gw pulang ke cirebon.
  4. Martabak tipis : Ini hasil beli sih karena waktunya pas sama Muludan, biasanya tukang jual yang paling banyak di muludan itu adalah tukang martabak, tahu petis ma harum manis..hehehe gw suka banget dahh
  5. Acar timun : oiya untuk bikin acar ini tips nya ada juga, klo biji timun udah dipisahin dan timunnya dah dipotong-potong sebelum diberi cuka ma air gula, timunnya dijemur dulu kalo bisa sampe melengkung biar bagus dan keliatan manis kata mami gw..
Kalo diinget-inget, banyak juga yang gw makan pas liburan kemaren di rumah : ada sayur asem, ayam kampung goreng pake kelapa (bumbu srundeng gituu), trus ada sate ayam (hanya dada mentoknya ayam kampung, pesen dari tukang sate langganan yang sering lewat depan rumah), ada acar buatan mami gw, ada cireng oncom, ada kacang banten, pipis singkong coklat, bothok menir, perkedel, tempe bacem, martabak, kacang, krecek + buras, krupuk sambel, tahu kuningan, buncis, wah apalagi yaa..jadi lupaa..
 
dan terakhir, gw cuma minta maap sama timbangan gw karena menambah beban buatmu..sorry ya tim
 
koq ketawa sihhh abis baca statement di atas… biasa ajaa kalee namanya juga liburan yang panjang, puass puassss ???

5 thoughts on “Libur “Muludan” (Mulut dan Makanan)

  1. wuakakaka…gile rent! itu perut apa karet?? kok mknannya byk bnr. Tapi kok ga ada yg dibw ke cikarang seeyy???
    Btw gua suka keripik kentang.. Buatin donkzzz ^o^

  2. perut karet melzz..biasa kalo dah nyampe cikarang perut diadaptasikan jadi karet…Oh suka keripik kentang toh..tar yak klo gw balik k cirebon nanti pas pemilu gw bawain dah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s