Jogja, My First Trip : Mirota, Bakpia Pathuk 25, Taman Sari, Alun-Alun Kidul, Bakmi Djawa

Welcome to my JOGJA FIRST TRIP🙂🙂🙂
 
Hari kedua (16/3) setelah menyusuri tiga buah pantai yang sangat menyita perhatian kami..akhirnya kami memutuskan untuk pulang ke homestay (baca: kos) buat apaa? buat ganti pakaian karena baju kami pada basah abis njebur di pantai krakal🙂 Perjalanan pulang kali ini lebih lama dibandingkan waktu berangkat subuh-subuh..kami tiba di kos sekitar pukul 11.45. Kami berganti baju dan meluncur kembali ke daerah Malioboro tepatnya ke Mirota Bathik buat makan dan berburu oleh-oleh..
 
Oiya just for our secret ajah nih, kita belom mandi loh dari pagi karena berangkat aja dah dari jam 3 subuh (hush..jangan ngejek yaa😛😛 ). Sampe di Mirota kita langsung naek ke lantai 3 tempat makan Oyot Godhong. Konsepnya saung-saung gitu dengan pemandangan jogja di luarnya..
mirota-3
 
yang khas itu bau-bauannya mirip kayak bali gitu dengan suguhan kembang gitu di tiap meja nya…
mirota
 
Harganya murah dan makanannya sih standar-standar ajah😀 gw pesen nasi goreng sosis..
mirota-nasi-goreng
 
piringnya lucu loh..ujungnya ada kura-kura yang mau rebut makanan gw😛
mirota-kura-kura
 
Habis makan kita bersantai-santai sejenak dengan tiupan angin sepoi-sepoi yang melenakan mata kami (ngantuk boww..bangun aja dah dari jam 02.30 subuh). Abis puas berleha-leha di atas, kita berempat turun ke bawah untuk mulai berburu oleh-oleh..Namanya aja Mirota Bathik ya pastinya kental akan nuansa bathik..disini tersedia berbagai macam pernak-pernik lucu yang terbuat dari katu, bambu, keramik, gelas, logam, dan kain. Jadi pusing nih milih oleh-oleh buat mami-papiku..buat tetangga di rumah, buat temen kantor..dan tentu saja buat gw sendiri😀😀😀
 
Akhirnya gw putusin buat bawa oleh-oleh mami-papi berupa kaos wayang berpasangan cowok-cewek gitu..trus gw cuma beli kemeja bathik lengan pendek sama puzzle kayu, buat temen kantor gw beliin tempat pensil kura-kura dari keramik, buat tetangga di rumah gw beliin gangsing. Cici gw juga beli celana bathik ma kalung dan gelang etnik gitu deh..yang lainnya berburu oleh-oleh masing-masing.. Kita hampir 5 jam berada di Mirota Bathik (nah loh lama ajah khan??).
 
Abis dari sono, kita naek becak ke 3 tempat yaitu ke pabrik Bakpia pathok 25 -bakphia yang paling enak dari Jogja, oiya Bakpia ini sekarang dah dipecah juga jadi Bakpia 25 (sang kakak) sama Bakpia Djava (sang adik)- Di pabriknya kita bisa nyobain dulu loh bakpia nya😀 Setelah berhitung bawa berapa dus buat temen-temen akhirnya selesai berburu bakpia..Oiya enaknya di bakpia 25 adalah pembungkusannya pake kardus gitu jadi enak dibawanya, ga repot🙂
 
Dari sana, masih pake becak, kita menuju ke TamanSari, tempat pemandian keraton gituu..Sayangnya, ternyata ditutupnya mulai jam 16.00 sehingga kita terpaksa lewat belakang masuknya.. kita dipandu sama satu orang penduduk sana yang nerangin seputar TamanSari..
 
tamansari-1
ada tempat pemandian 40 selir, ada tempat raja ngintip selir-selir mandi dan milih satu selir untuk diajak mandi bersama raja di kolam khusus..
tamansari-2
 
Ini pintu Gerbangnya..
tsari-2
 
Disini juga ada terowongan bawah tanah juga yang tembus sampe ke Parangtritis..
tsari-3
Ada tempat berkumpulnya juga..
tsari-4
tangganya ada lima loh..
tsari-5
 
Abis itu giliran memanjat ke bagian atas Istana air yang katanya dulu merupakan danau buatan gitu buat tempat raja naek perahu..sekarang dah kering..dari atas sini kita bisa liat kota Jogja loh..
tsari-6
 
Ad info juga di tahun 2009 ini, perumahan di sekitar tamanSari akan dibongkar dan direnovasi menjadi kebuh buah-buahan sehingga dikembalikan ke masa dulu gituu dan dananya dapet bantuan dari mana?? dari Jepang katanya (hikss..). Oiya cukup bayarnya 2500 per orang buat liat Taman Sari ini. Setelah puas, perjalanan dilanjutkan ke Alun-alun Kidul (baca: Selatan)..disini ada dua buah pohon beringin yang banyak dikunjungin orang kalo malem dengan mencoba melewati keduanya sambil tutup mata. Sayangnya, gw kesana masih terang dan banyak orang lagi maen layangan dan berbecak mini..kita cuma foto-foto deh disana..
alun2-kidul
 
ya anggep aja dah berhasil melewati jalan di antara 2 pu’un beringin gede ini…
alun2-kidul-1
 
Abis itu kita langsung ke kos lagi buat istrirahat dan tentu saja MANDI (hahahahaa..) Malemnya kita makan Bakmi Djawa yang ada di daerah Pasar Prawirotaman deket tempat kita nginep. Bakmi nya rame banget nih yang makan, ada yang dimakan di tempat ada juga yang bungkuss…Kita pesen dua macem Bakmi godhok (ada kuahnya) sama bakmi goreng..Oiya cara masaknya masih pake arang loh..Hebatt dahh..Rasa MantaB hanya 10000 per porsi🙂
 
Hari kedua diakhiri dengan lelah dan senang hati🙂🙂🙂
 
-cerita berikutnya di hari ketiga-
 

5 thoughts on “Jogja, My First Trip : Mirota, Bakpia Pathuk 25, Taman Sari, Alun-Alun Kidul, Bakmi Djawa

  1. wuakakaka…blg for secret tp kok dimskin blog rent?? jadinya terungkap smua donkzz?? Kocak deey!!
    Ooia, itu lucu deh piringnya. klo mae yg makan pasti dia bt bgt. Rebutan gt ama kura2. wakakkaa.
    Gua kayanya ga pernah neh ke Taman sari. ada ya itu tpt pemandian selir2. Itu pas zaman dulu ya rent?? Masa mandi di tpt terbuka gt?? Itu mah yg liat bkn rajanya doank x ya.. Pengawal2nya jg liat. Wakakkaa.

  2. heheheh ya gitu untuk rahasia kita-kita ajah jgn bilang sapa2 bu gw pernah ga mandi dah jalan2..wakakakaka
    Iya piringnya lucu dan dijual juga di bawahnya mel cuma berat aja kalo beli2 piring🙂🙂🙂 Mae saingan ma kura-kura? pasti menang mae nya donk…
    di Taman Sari itu dulunya pemandian mel dan temboknya emang tinggi sekarang aja dah jadi perkampungan jadi lebih pendek temboknya….
    Kalo masalah pengawalnya liat ato ngga kmrn sih gw belom sempet nanya bu..tar deh klo balik lagi gw tanyain😛

  3. wadoohhhh kyanya musti ke yogyakarta lg nihhh jelajahh semua,kl gw dulu ga sempet jelajah banyak xixi seru bgt yahhh pastii=)

  4. cara berceritanya bagus……santai seperti sedang ngobrol langsung. Jadi bikin pengen main juga ke tamansari…., padahal dr tempat tinggal ku di Prambanan deket, tapi ga tertarik ingin main ke sana. Setelah baca cerita tamansari di sini jadi penasaran nih…:). Oya jika berkunjung lagi ke Jogja mampir ke Prambanan ya mas. Di timur Candi Prambanan ada Bakpia yang rasanya spesial lho. Bakpianya tahan lama dan tidak mengeras meskipun sudah lewat 4 hari. Namanya Bakpia Pathok Mutiara Jogja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s