. entahlah .

Pikiranku tiba tiba dipenuhi oleh banyak hal

yang tidak begitu jelas..

Abstrak..

tidak fokus..

benak ku seakan-akan merintih kesakitan dipenuhi banyak gumpalan “sesuatu” yang tidak jelas rimba nya..

Melangkah pun seakan berat..

 

Semangat, dimanakah dirimu berada?

Gairah kemanakah engkau pergi meninggalkanku?

jangan lah berlari menjauh dariku…

kembalilah kesini..

Isi hidupku ini..

 

-memoar 21 April 09-

Hidup ini Berharga

Hidupmu berharga bagi Allah
Tiada yang tak berkenan dihadapan-Nya
Dia ciptakan kau s’turut gambar-Nya
Sungguh terlalu indah kau bagi Dia

Dia berikan kasih-Nya bagi kita
Dia t’lah relakan segala-galanya
Dia disalib tuk tebus dosa kita
Ka’rna hidupmu sangatlah berharga

Reff :
Buluh yang terkulai
Tak’kan dipatahkan-Nya
Dia kan jadikan indah
Sungguh lebih berharga

Sumbu yang t’lah pudar
Takkan dipadamkan-Nya
Dia kan jadikan terang
Untuk kemuliaan-Nya

Sebuah lagu indah, mempunyai makna cukup mendalam. Lagu yang dapat membawa pada suatu refleksi yang panjang juga mengajak kita untuk semakin lebih memahami arti dari kasihNya yang tiada tara.

Apa pun keadaan kita, Ia tetap menghargai, mengasihi, melindungi, menuntun kita, karena di mataNya kita sungguh berharga!! Lagu ini dapat kita jadikan meditasi indah, saya yakin mampu menghantar kita pada suatu keyakinan yang tinggi bahwa “hidup kita sungguh berharga”, krisis-krisis kehidupan dapat kita atasi karena kita yakin bahwa ada seorang yang selalu menerima dan menyambut kita dalam ketakberdayaan dan penolakan dari sesama, karena kasihNya abadi. “Sungguh kau terlalu indah bagi Dia”

-no name-

Donkey (baca: o’on)

donkeyHaii  guys..pernah tau khan hewan yang namanya donkey? ato orang bule pada bilang kedelai..eh salah keledai..

Kenapa gw nulis ini?

Tadi pagi gw baca sebuah artikel di sebuah majalah si sebuah rak buku (haiaahh kebanyak sebuahnya emang buah apaan seyy..Stop..back to topic)

Trus apa hubungannya ma postingan gw kali ini.. Gini logh..

sering ga sih temen-temen denger omongan kayak gini :

“Tuh khan lo sih ga bisa dibilangin…”

“Apa kata gw..lo sih ga nurut sama omongan gw…”

“tuh lo juga sih ga percaya kata-kata gw..”

“Gw udah bilangin sama lo beberapa kali, lo tetep ga nurut..”

“terserah lo deh..gw dah bilangin lo beberapa kali, lo ngeyel ajaa..”

dst..

Apa yang ada dibenak temen-temen saat ada temen yang berkata seperti itu? Terkadang gw mengalami hal yang disebutkan itu.. Terkadang gw mencari pembenaran diri walaupun itu tidak membuat diri ini menjadi lebih baik..

Intinya: kalo kita dah dikasi tau hal yang benar ya ga usah jadi donkey lah (baca: o’on) yang pura-pura ga ngerti tentang kebenaran itu.. So don’t be a donkey yaaah friends..

 

Nyontreng : “Tuh khan bisaa..”

Setelah selesai semua acara pemakaman Engkong di hari Senin, gw pun ambil cuti 2 hari karena ada beberapa alasan :
  1. Papi gw untuk beberapa waktu harus menemani kakaknya di rumah engkong gw karena mereka hampir semuanya perempuan dan hanya ada satu cowok yang baru pulang subuh karena kerja malem..Otomatis lah mami gw bakal sendirian di rumah (secara di rumah gw cuma tinggal mami papi berdua ajah)..dan gw ambil keputusan untuk bersama-sama mami dulu untuk beberapa hari 🙂 🙂
  2. Karena jika gw balik ke cikarang hari Selasa, gw kudu balik lagi di hari Rabu buat Pemilu di hari Kamisnya..jadi cape ajah bolak balik dan akhirnya gw mengajukan cuti mendadak ke bos gw..thanks Pak Ray buat pengertiannya 🙂 🙂
Dan inilah liputan acara Pemilu yang sekarang pake sistem “Nyontreng
 
Gw dapet undangan dari KPPS setempat untuk ikut pemilu di TPS 06 Jamblang.. TPS nya sebelah rumah gw persis..hahaha enak banget khan? Oiya anitia KPPS nya juga orang-orang yang gw kenal salah satunya adalah bokap gw pastinya…hahaha, ada juga guru TK gw Ibu Yani dan Ibu Neng 🙂
 
tps-06
 
dipanggil
 
Gw, cici, mami gw, ma tetangga-tetangga deket rumah sama-sama ke TPS jam 10an dan prosesinya kami menyerahkan undangan yang diberikan dari KPPS lalu menunggu dipanggil..
 
dpt-jamblang
 
Setelah dipanggil, kita dapet 4 buah kertas suara dengan warna yang berbeda yaitu Kuning (untuk DPR), Merah untuk (DPD), Hijau (untuk DPRD I – Jawa Barat), Biru (untuk DPRD II – Kab. Cirebon)
 
4-surat-suara2
 
Bilik suaranya pun dibuat sederhana hanya dari kardus karena bilik dari seng ga cukup besar untuk kertas suara yang kali ini..Ada dua macem nih untuk DPR dan DPRD kita bisa mencontreng nomer parpol, gambar parpol, ato nomer calegnya nih tapi tanpa foto (hanya nama saja gituu) tapi untuk DPD ada foto masing-masing orangnya..NI dia (gambar hanya contoh..hasil contrengan tidak harus sesuai foto -Red.)
 
nyontreng
 
surat-suara-dpd1
 
Abis selesai dicontreng kudu dilept lagi biar bisa masuk kotak suaranya nih..masing-masing ada warnanya juga untuk memudahkan memasukkan keempatnya.. abis itu baru deh nyelup jarinya pake tinta (nah papi gw jaga di pencelupan jari ini..hehehee).. Ni foto diperagakan modelnya cici gw (wakakaka..)
 
celup2
 
dah selesai sudah menunaikan tugas sebagai warga negara yang baik 😀 🙂 🙂 ni bukti gw nyontreng 😛
 
jari-dcelup
 
nama-caleg
 
Apa yang dilakukan sehabis nyontreng? Acara makan-makan.. Ajang pemilu ini cukup menarik banyak tukang jajan berdatangan..ronde pertama adalah tukang Siomay..pose dulu ahh..
 
jual-siomay
 
liat aja berapa piring yang dihabiskan..
 
piring-siomay
 

Oiya karena TPS-nya di sebelah rumah gw maka gw bisa memantau proses pnghitungan suara juga..hehehee di TPS gw dari 370an yang ada di DPT hanya 248 yang memakai hak suaranya…Dan siapa yang menag? kalo di TPS 06 yang menang PDS 🙂
 
dan hari itu ditutup dengan nasi goreng buatan mami gw yang hummm sedapnya mi Maknyusss 🙂 🙂

 
nasgor-mami1

Engkong.. Selamat Jalan

Baru sempet nulis lagi nih..setelah kemaren libur panjang dan banyak kejadian yang begitu mendadak terjadi.. Pfuighh..
 
Jumat, 3 April 09
 
Pas siang hari, mami gw sms dengan isi: “Yus, Engkong sudah ga bisa apa-apa lagi dan badannya dah dingin.” (Yus adalah panggilan sayang gw di rumah, Engkong adalah kakek dari papi gw -Red.)
Gak taunya tepat jam 17.30 (saat gw di bis dan sudah masuk pintu tol Cikarang Barat hendak menuju ke Jakarta), gw dapet sms lagi dari mami: “Yus, Engkong sudah meninggal dunia..”
So pasti gw harus pulang ke Cirebon..dan saat itu gw langsung membatalkan acara di hari Minggu buat kumpul-kumpul ma temen-temen gw di Pasific Place..dan gw juga ga mungkin berangkat langsung di hari Jumat..Otomatis gw akan pulang di hari Sabtu dan gw janjian ma cici gw berangkat bareng dari Bandung menuju ke Cirebon.
 
Sabtu, 4 April 09
 
Setelah dapet kabar bahwa Engkong gw dikubur hari Senin maka gw berfikir kalau gw pasti akan lanjut sampe liburan Pemilu dan Paskah..Gw berangkat pagi-pagi dari Jakarta menuju ke Cikarang dulu untuk ambil barang-barang yang emang mau gw bawa balik pas libur paskah..Nyampe di kos gw langsung beres-beres dan cabut ke Bandung naek bis Prima Jasa jam 09.00. Gw ketemuan ma cici di Istana Plaza dan langsung menuju ke terminal Cicaheum buat naek bis..Kita berdua berangkat naek bis jam 14.30 dan alhasil nyampe Cirebon (Jamblang, tepatnya) jam 18.00..dan Kami tidak sempet menyaksikan Upacara penutupan peti jenazah karena diselenggarakan jam 3 sore waktu itu..Kami berdua istirahat dulu deh..
 
Minggu, 5 April 09
 
Sodara-sodar dari mami gw pada kumpul dateng di rumah dan kami sama-sama menuju ke rumah duka yang terletak tidak jauh dari rumah gw.. rumah duka nya ini adalah hasil perhimpunan orang-orang tionghoa di situ dan sudah ada sejak lama..namanya DSB alias Dana Setia Bhakti.. dan gw liat disana di papan tulis yang sudah tua itu tercantum nama kakek gw “Sim Hong Lim” dengan usia 93 tahun dan akan dikebumikan di Serang pada Senin, 6 April 2009 pukul 10.00.
 
papan-dsb
 
Dan gw liat peti yang sudah ditutup dan diberi bunga di atasnya..Engkong selamat jalan..pada hari Minggu ini juga ada kebaktian penghiburan yang diadakan pada malam harinya..
 
engkong-in-memoriam
 
Senin, 6 April 09
 
Hari pemakaman pun tiba..Banyak juga yang dateng mengiring perjalanan ke ladang pekuburan..dan ternyata engkong dikebumikan berdekatan dengan Oma (nenek dari mami gw) ni dia kuburan Oma gw..
 
kuburan-oma
 
Setelah upacara yang dipimpin pendtea Benny Makarawung (GPdI), selesai sudah acara pemakaman itu..dan kami melepas sang Ayah, Engkong kami tercinta untuk mendapat upah yang besar di Surga dari Bapa dan Tuhan kita Yesus Kristus..Amin
 
pemakaman-engkong