Hari Penuh Darah

Hari Rabu yang lalu (27/1), tempat kerja gw mengalami mati listrik. Jadi, boss kami membolehkan semua pekerjanya untuk pulang lebih cepat.. Lumayan laah pulang jam 3 sore (satu setengah jam lebih awal dari biasanya).

Karena sudah lumayan padat dengan aktivitas di hari Minggu, Senin, dan Selasa, tadinya gw berniat untuk istirahat di kos saja pada hari Rabu itu. Tapi pada dasarnya, gw juga kepingin buat nonton 2 film yang belum sempat nonton ma temen-temen gw, dan sekarang filmnya sudah ada di Lippo Cikarang.

Humm.. (bingung mode ON), ditambah lagi di sore hari hujan pun mulai turun dari jam 3 lebih ituu.. beeuuh ngapain ya gw… di kos kan jam segitu masih ga ada orang 😀

Akhirnya gw coba cek jam tayang di bioskop mall Lippo (oiya namanya itu Lippo city looh, jadi jangan cari Lippo Cikarang, hehehehe) Film yang sedang tayang hari itu adalah Avatar (sudah gw tonton), Ninja Assasin dan Rumah Dara (belum gw tonton dan pengen gw tonton), satu lagi filmnya Toilet 105 (gak bakalan gw tonton, wakakaka).

Film Rumah Dara tayang jam 16.30 dan selanjutnya jam 18.30 sedangkan Ninja Assasin nya mulai jam 16.45 lalu 18.45. Wah gw bisa nonton dua-dua nya sekaligus nih, dalam artian gw nyambung nonton.

Gw pun bergegas keluar kos saat ujan sudah mulai sedikit reda (pukul 16.00). Pas nyampe pos satpam, eeh tukang ojek nya gak ada semua tuuh, pada ngumpet gara-gara ujan kali yaaa 😛

Alhasil, gw jalan deh ke depan sampe pecenongan square dan nyebrang nunggu angkot ceritanya…

Eeehh, tiba-tiba ada ojek yang nawarin gw 2000 ajah ke depan, tanpa pikir panjang, gw langsung naek tuh ojek sampe depan, mayan 2000 doank 🙂

singkat cerita, kalo ga disingkat bisa puanjang deeh…

Gw nyampe Lippo jam 16.40, langsung deh ke studio 3 dulu buat nonton Ninja Assasin, studionya dah buka juga. Gw duduk di bangku C-9.

Film Ninja ini menceritakan tentang perjuangan seorang Ninja yang sebenarnya ingin lepas dari dunia per-ninja-an setelah mengetahui bahwa dia memiliki hati dan perasaan 🙂 Filmnya pastinya banyak darah dimana-mana, dan banyak potongan-potongan tubuh yang gampang terbelah dan mengucurkan darah.. beuuh… Kalo gw nilai siih, inti dari film ini adalah : Darah dan Dendam, wakakaka mirip judul film indo jadul tuuh “Deru dan Debu” heheheh (ngelantur.co.id).

Gw suka ending filmnya nih..kereen dah pas penggrebekan itu gara-gara si cewek kasih kapsul sensor keberadaan gitu, sampe bisa dibasmi semua para ninja itu 🙂 Saluutz buat film inih 

Lanjut..

filmnya selesai jam 18.10, gw langsung beli tiket lagi untuk nonton di studio 2, Rumah Dara. Kali ini masih lebih sepi dibanding studio 3 tadi.. Gw dapet dibangku B-11.

Ini film indonesia gitu siih tapi genre-nya horor/thriller, jadi bukan hantu-hantuan gak jelas gituu.. katanya siih serem abiss dan film ini dah dapet beberapa penghargaan di wilayah Asia Tenggara (iya kali yaa). Awalnya berniat makan dulu sambil nunggu 15 menit, tapi apa daya HokBen lariss manis jam segitu.. Yasud.. lanjut nonton.. Filmnya mulai sebelom jam nya nih, yaa gituu deeh Lippo City 😛

Rumah Dara ini menceritakan ada seorang Gadis yang pura-pura tersesat karena abis kerampokan dan ditolong oleh sekelompok anak muda yang dalam perjalanan ke Jakarta. Oiya rumahnya kalo ga salah di daerah Purwakarta gitu.. wakakakka (no comment)

Trus ceritanya ya mereka semua semobil, yang nolongin si Maya, gadis yang kerampokan itu, akhirnya dibunuh satu per satu. Ternyata, mereka membunuh orang atau pun bahkan bayi itu untuk diambil sebagai bahan makanan mereka danjuga dijual. Mereka percaya kalau daging manusia itu bikin awet muda. Makanya Dara (ibu dari Maya) yang sudah lahir dari 1889 tetap terlihat muda.

Adegan filmnya sadiiss siih karena motong-motong orang pake gergaji yang biasa motong pohon, wakakaka.. Kayaknya banyak juga yang ga lolos sensor nih filmnya, kelewat sadis kali ya adegan yang dipotong ituu.. Akhir ceritanya sih ada satu yang masih berhasilhidup sampe bawa bayi yang merupakan keponakan nya. Tapi si ibu Dara masih bergerak jarinyaa…

So, ati-ati ma Dara di daerah purwakarta, wakakaka..

Jadi bisa gw simpulkan kalo hari Rabu kemaren adalah hari penuh darah buat gw.. Intinya yang serem liat darah, gw saranin jangan nonton 2 film ini deh: Ninja Assasin dan Rumah Dara.

Itu ajah.

Advertisements

Tanjung Pasir Resort

Hari Minggu kemaren (24/1) adalah hari yang tidak diduga-duga, karena tiba-tiba saja rencana dadakan untuk main-main agak jauh dari jakarta bisa terlaksana. Yaa, itulah gw ma temen-temen kalo lagi jalan, biasanya yang direncakan itu jarang banget terwujud.. nah kalo event dadakan kayak gini, akan lebih gampang deeh.

Jadi setelah gw pulang dari gereja dan makan siang di Ampera-Pancoran, sekitar jam 14.00, kita meluncur dari cawang menuju Tangerang ke arah bandara, eittss.. jangan salah pikir kalo kita bakal melakukan perjalanan segila itu dengan naik pesawat pulang pergi, hehehehe.

Kita menuju suatu tempat yang disebut “Tanjung Pasir Resort” yang terletak di daerah Teluk Naga, Kampung Melayu, Tangerang (Inget looh ini kampung Melayu yang Tangerang, jadi bukan Kampung melayu yang banyak angkot yang suka ngetem untuk cari penumpang ituuu, hehehehe).

Nah, cerita ini berawal sebenernya dari ‘ngidam’ tanpa hamilnya yang dirasakan oleh temen gw, si jeng Famin (untuk selanjutnya kita sebut saja jeng Fa). Dia pertama kali liat info ini dari FB dan juga sudah dapet kompor-kompor dari sodara2nya gituu, jadi makin pengen lah dia kesini..

Dan, menurut penuturan dan gambaran dia, wilayahnya itu kayak pantai-pantai gituu.. jadi alhasil kita semua berkostum pantai dengan perlengkapan topi 🙂

Gak taunyaaaaaaaaaaaa.. gak ada pantai-pantainya tuuh.. tapi asli pemandangannya kereen.. huwaa fotonya juga bagus niih jadinya 😀

Asli bagus banget nih buat foto-foto, mana cuaca mendukung pula alias tidak hujan, langit pun memberikan restunya yang tiada tara dengan berekspresi cerah.

“Taman yang yang paling indah hanya taman kami.. taman yang paling indah taman kanak-kanak” (Hahahaha nyanyi lagu ini sambil naik jungkat-jungkit deeh 😉

Indahnya kebersamaan dengan alam ciptaan-Nya.

Suatu saat setelah semua yang ada di Tanjung Pasir ini selesai komplit, kita pun akan kembali kemari.. Hehehehe

Untuk info Lanjut?? silakan googling yaa ato tanya2 gw juga bisa siih beberapa hal 🙂

nb. Foto lain bisa diliat di blog foto gw yang akan segera di-update. Klik disini

Tooth Fairy

Pas hari Sabtu (23/1) kemaren, setelah gw jalan dan makan siang di Senayan City, mencoba mencicipi Urban Kitchen. Gw melanjutkan diri berjalan seorang diri menghabiskan waktu ke tempat kunjungan wajib di saat weekend (sepertinya demikian) yaitu ke Plasa Semangii (baca: Plangi).

Pertama, gw menjelajah daerah Gramedia, cari-cari info buku-buku terbaru, dan beberapa aksesoris yang bisa dibeli saat ada yang berulang tahun.. Setelah cukup lama mengitari ampir tiap stand buku-buku favorit, gw meninggalkan Gramedia tanpa beli apapun, Hehehee, sowry Gramed, sedang tidak pengen beli apa-apa siih, maklum tanggal sudah mulai tua 😛

Lanjut setelah berpikir-pikir sepertinya gw nonton saja deeh..

Langsung naik deh ke lantai atas buat liat film apa yang sedang tayang di studio 21 Plangi. Ternyata ada 3 film: The Spy Next Door, Tooth Fairy, satunya film Nine. Karena jam yang cocok alias tidak menunggu terlalu lama adalah jam tayang untuk film Tooth Fairy (jam 16.50) sekitar 40 menit lagi, makanya gw pilih nonton film ini dehh..

Ternyata banyak juga yang mau nonton film ini, pas gw beli tiketnya, studio 2 sudah ampir penuh sampai bangku kedua dari depan. Untungnya, karena gw nonton sendirian makanya gw bisa ambil tempat duduk sisa, dan alhasil gw dapet tuh di bangku nomer B-14.

Sambil menunggu, gw mengitari Centro tempat baju-baju cowok, belum ada promo yang membuat gw tertarik untuk membeli sesuatu disana, sekitar 20 menit kemudian gw turun ke Giant buat beli minum pas nonton nanti (ngirit mode ON).

Film dimulai tepat jam 16.50, film ini menampilkan aktor laga The Rock (Dwayne Johson) sebagai peri gigi (tooth fairy). The Rock memakai sepasang sayap dan kostum hoki. Film ini didukung juga oleh Ashley Judd, Julie Andrews, Billy Crystal, Brandon T. Jackson, Josh Emerson, Alex Ferris, Juno Ruddell, dan Stephen Merchant. Film ini disutradarai oleh Michael Lembeck (Info dari 21cineplex.com yaa).

Jadi ceritanya, ada seorang atlet Hockey gitu yang berubah menjadi peri gigi (tooth fairy) yang bertugas untuk menukar gigi anak-anak yang sudah tanggal atau lepas untuk diganti dengan uang. Film nya tergolong jenis komedi, makanya teman-teman pasti akan tertawa, tersenyum melihat celoteh, adegan lucu di film ini.

Mulai dengan adanya perubahan dari seorang atlet dengan tubuh besarnya menjadi seorang peri..ada berbagai macam perlengkapan peri yang lucu saat diperagakan 🙂 mulai dari debu amnesia, permen mint anjing, pengusir kucing, pasta gigi pengecil, dsb.

Film nya ringan membuat kita tidak usah berpikir keras, nikmati saja..

Pesan moral dari film ini yang gw tangkap adalah : Biarkanlah orang lain dan diri kita sendiri memiliki impian, jangan matikan impian orang lain, apalagi anak kecil, biarkan anak-anak bisa mengembangkan fantasi impiannya.

Mari lanjutkan mimpimu kawan.. dan jadilah Sang Pemimpi serta Peraih Mimpi 🙂

bukumuka-ku non aktif

Dunia maya emang memberikan banyak manfaat tersendiri apalagi situs jejaring sosial. Dimulai dari friendster yang sempat heboh.. dan tidak berapa lama ‘dikalahkan’ oleh facebook (yang gw sebut disini sebagai bukumuka).

Nah setelah cukup lama berkecimpung di dunia per-bukumuka-an (baca: per-FB-an), gw memutuskan untuk non aktif dari dunia situs jejaring ini..Nah, pas Selasa kemaren (19/1), gw update status untuk memberi tahu bahwa account gw akan non aktif.. dan ternyata responnya lumayan banyak ada 22 comments saat itu:

Dan di hari ini (20/1), gw pun menyudahi bukumuka gw dan update status untuk yang terakhir kalinya..Hehehee, ganti profile pic nya juga siih 😉

Kenapa?? why?? ada apa?? mau kemana?? Setidaknya banyak pertanyaan serupa yang dilontarkan kepada gw atas keputusan gw menutup account di mukabuku.

Alasan nya?? Kasiii tau ga yaaa (jawaban ala Vero)…

Heheheh, yang pasti ada alasan yang matang yang gw putuskan untuk tidak melanjutkan account bukumuka gw, untuk menghilang dari dunia situs jejaring, dan juga untuk sejenak berpikir..

Berpikir apaa?? hayoo ngapaiin?? Wakakkaak pertanyaan lanjutan akan memberondong gw..


~~kaburrrrrrrrr

Sebelum kamu…

 
Hari ini sebelum kamu mengeluh tentang rasa dari makananmu,
Pikirkan tentang seseorang yang tidak punya apapun untuk dimakan.

Sebelum Anda mengeluh tidak punya apa-apa,
Pikirkan tentang seseorang yang harus meminta-minta di jalanan.

Sebelum kamu mengeluh bahwa kamu buruk,
Pikirkan tentang seseorang yang berada pada tingkat yang terburuk di dalam hidupnya.

Sebelum kamu mengeluh tentang suami atau istri Anda,
Pikirkan tentang seseorang yang memohon kepada Tuhan untuk diberikan teman hidup.

Hari ini sebelum kamu mengeluh tentang hidupmu,
Pikirkan tentang seseorang yang meninggal terlalu cepat.

Sebelum kamu mengeluh tentang anak-anakmu,
Pikirkan tentang seseorang yang sangat ingin mempunyai anak tetapi dirinya mandul.

Sebelum kamu mengeluh tentang rumahmu yang kotor karena pembantumu tidak mengerjakan tugasnya,
Pikirkan tentang orang-orang yang tinggal di jalanan.

Sebelum kamu mengeluh tentang jauhnya kamu telah menyetir,
Pikirkan tentang seseorang yang menempuh jarak yang sama dengan berjalan.

Dan disaat kamu lelah dan mengeluh tentang pekerjaanmu,
Pikirkan tentang pengangguran, orang-orang cacat yang berharap mereka mempunyai pekerjaan seperti Anda.

Sebelum kamu menunjukkan jari dan menyalahkan orang lain,
Ingatlah bahwa tidak ada seorangpun yang tidak berdosa.

Dan ketika kamu sedang bersedih dan hidupmu dalam kesusahan,
Tersenyum dan mengucap syukurlah kepada Tuhan bahwa kamu masih diberi kehidupan

 
Sent from my official email 😉