my Christmas time

Natal tahun 2009 ini ada beberapa momen yang berkesan. Tanggal 12 Desember 2009 lalu, gw berkesempatan merayakan Natal di Panti PNIEL. Acara perayaan ini diadakan oleh Dharma Dexa, wadah social responsibility dari tempat kerja gw. Panti nya sendiri terletak persis di belakang gedung kantor pusat, Titan Center, yang berada di bilangan Bintaro.
 
Nah, dua hari sebelumnya gw didaulat buat jadi MC di acara ini karena berhubung MC cowok nya belom ada. Gw meluncur ke daerah bintaro dengan nebeng sama Jessica, untung hari itu Jessica bawa mobil jadi gw bisa ikutan Natalan di Pniel deeh.. Jam 09.30 dari gerbang tol, nampak gw dan Faustine (baca: Utine) sedang menunggu datengnya mobil Jessica. Cuaca pagi itu terbilang terik sehingga tidak sedikit tetesan peluh (kalo ga ngerti ini tuh bahasa kerennya keringat) membasahi muka kami berdua.
 
Tidak lama pun Jessica pun nongol dengan mobil nyaa.. humm.. seger juga deh akhirnya pake AC. Jalan menuju bintaro sangat lengang karena hari itu hari Sabtu, alhasil hanya dalam waktu kurang dari satu jam, kami nyampe di Titan deeh. Ternyata, temen yang laen masih di kantor karena hari itu ada acara vaksinasi juga.. so kita bertiga tiba duluan di lokasi panti. Sempet sedikit bingung sih dengan jalan yang cukup kecil untuk dilewati mobil, hehehee.
 
Panti Pniel ini merupakan panti yang menampung anak-anak usia sekolah maupun para lansia alias oma-oma dan opa-opa. Kebanyakan dari penghuni panti adalah orang-orang keturunan ambon manise.. Sambil menunggu kita bertiga melihat sejenak ke area yang akan dijadikan spot untuk acara games nanti🙂 biasa surpeii buat persiapan ajah karena kan gw ngemsi (baca: nge-MC -Red.)
 
Acara pun dimulai pukul 12.00 dengan makan siang bersama. Menu nya Hoka-Hoka Bento, makanan siap saji dari kawasan Oshin tinggal, hehehe. Dan kita mulai berinteraksi dengan anak-anak dan oma-opa disana. Mereka baru pada pulang sekolah, tapi oma-opa nya sih sudah siap dari jam 11.00-an, mereka duduk manis menunggu kita.. huwaa so cweeett…
 
Acaranya lancar, mulai dari nyanyi bersama, maen games menempel gambar dengan mata tertutup.. Cerita Natal.. kuis-kuis alkitab.. seruu deeh..Keceriaan terlihat jelas di wajah kita semuaa.. Nah kalo yang ini, foto saat lagi pada dengerin cerita Natal.. pada fokus kan mukanya.. wakakaka.. Thanks kawan, thanks Oma, Opa buat keceriaan yang bisa dibagi..
 
 
Oiya satu yang cukup unik disini adalah pohon Natalnya terbuat dari sedotan looh.. keren ga tuuh??
 
 oiya untuk yang ini modelnya jessica ma utine nih (yang mau eksis)
Sedangkan di hari Natal 25 Desember 2009 kemaren, gw ma keluarga merayakannya di Gereja. Senang bisa kembali merayakan Natal dengan dikelilingi orang-orang terkasih🙂
 
Oiya, gw karena gw sudah pulang dari tanggal 18 Desember, gw pun mulai memasang dan menghias pohon natal mulai tanggal 19 (Sabtu). Dekorasi pohon natal gw tahun ini bertema merah putih sehingga gw pake kapas sebagai lambang salju (untuk info saja, biasanya, taon-taon sebelomnya gw ga pernah pake kapas-kapasan buat eksis di pohon). Dan ini hasil kreasi gw, sayangnya fotonya pake kamera hp, jadi kurang maksimal gambarnya🙂
 
 
Gw menghias pohon natal ini sendiri karena cici gw baru balik ke rumah tanggal 25 pagi. Saat menghias pohon natal ini, pikir ku pun melayang (bukan lirik lagu looh, jadi jangan dilanjutin ke syair Bunda seperti posting gw sebelomnya)…..
 
….
……..
 
Gw inget banget gimana pohon natal dan hiasan-hiasan nya itu bisa meramaikan rumah sederhana gw di cirebon. Keluarga gw baru bisa memiliki pohon natal pas gw SMA (gw kurang ingat apakah kelas 1 or kelas 2 SMA). Yang jelas, gw inget banget pohon natal yang dulu pernah kita miliki itu yang masih keluaran jadul yang harus dipasang satu satu bagian daun-daunnya, yang dibilang ribet.. Cuma karena pohon itu sudah tidak lengkap lagi bagian-bagiannya karena pernah kena banjir besar tahun 1980-an makanya dibuang deh tuh pohon natal..
 
Nah, sampe mami gw berniat membeli pohon natal ke ko Habel. Gw inget banget bagaimana perasaan gw waktu hari H dimana dijanjikan pohon “palsu” itu akan dateng. Padahal, waktu itu belinya hanya pohon natal yang tidak ada hiasannya, tapi gw sangat senang memilikinya.. thanks mom🙂 Trus hiasannya darimana? untuk hiasannya sih bukan dari hasil beli, karena mamiku berinisiatif lagi untuk meminta hiasana Natal yang mungkin sudah tidak dipakai oleh adik mamiku yang ada di Bandung. Dan alhasil, adik mamiku (ii mey) langsung mengirimkannya lewat paket kilat. Bahkan sampe sekarang, tempat menyimpan semua pernaik-pernik dan hiasan Natal tetap digunakan kardus yang sama dari kiriman ii (baca: Tante, bibi, adik dari ibu). Bahkan, tulisan alamat pengirimannya pun masih melekat erat di kardus itu..
 
Senang, ternyata setelah beberapa tahun, mungkin sudah lebih dari 8 tahun, pohon natal dan hiasannya tetap bisa menambah semarak rumah kecilku.
 
Bagaimana dengan pohon natal di rumah mu kawan? Rasakan kesenangan tersendiri saat kau turut andil dalam menghiasnya.. ATau jika tidak ada pohon natal pun, rasakan kesenangan tersendiri saat kita bisa tetap mensyukuri kasih dan karya-Nya yang telah sempurna dalam hidup kita..Salam Natal…

4 thoughts on “my Christmas time

  1. iyaa.. menghias pohon natal emang asiiikk.. seruu..

    waktu msh jaman sekolah, aq selalu tetanggaan sm orang2 yg merayakan Natal.. jd selalu ikutan menghias pohon Natal mereka..
    Malah wkt kecil, aq lbh menanti2kan datengny Natal drpd Lebaran. Solae enak, tiap maen k tetangga pasti dapet kado Natal yg bisa pilih sendiri d bawah pohon Natal mereka.. hahahahahaha

  2. Pingback: Pho.. « "Lau-Tze"

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s