Jalan-Jalan di Cirebon

Hai guys..

Kali ini saya mo posting jalan-jalan saya bersama teman-teman INTAN sewaktu di Cirbeon, kota kelahiran saya, pas tanggal 23-24 Maret 2012 lalu..

Let me share to you

Dalam jalan-jalan kali ini, pesertanya selain saya: jeng Fa, Bu Mila, Mba Lena, Aniez, dan Wawan

Kami menginap di Hotel Grand Tryas, yang terletak di pusat kota, dekat dengan Grage Mall… Pagi-pagi, sudah pasti sarapan ke Nasi Jamblang Mang Dul, yang terletak dekat sekali dari Hotel, tinggal jalan kaki deh 🙂

Nasi Jamblang adalah nasi khas dari kota Cirebon, tepatnya dari Desa Jamblang. Nah Desa Jamblang ini lah tempat kelahiran saya 🙂

Oiya yang khas dari Nasi Jamblang ini adalah nasi yang dibungkus kecil-kecil dengan menggunakan daun jati, sedangkan lauk nya kita bisa memilih dengan berbagai macam pilihan yang disajikan.. Menu yang khas dan wajib dicoba adalah sayur tahu, sambel goreng, dan juga sate kentang atau telur puyuhnya.

Tempat makan Nasi Jamblang Mang Dul ini selalu laris manis di pagi hari, karena waktu sarapan dan juga para pendatang dari luar Cirebon yang sedang jalan-jalan, termasuk kami kali ini, hehehee…

Setelah sarapan, kita kuliner, sekarang giliran cari oleh-oleh ke Toko Manisan Sintha:

Toko ini menjual aneka manisan kering maupun basah dan juga oleh-oleh khas Cirebon, seperti krupuk udang, Tape ketan, dsb. Toko Sintha ini terletak di jalan Lemahwungkuk, kanoman.

Setelah keluar toko, kita bisa nemu penjual Tahu gejrot (terkenal banget nih!!) dan juga tukang Es Duren.

Lanjuutt…

Setelah kuliner, sekarang giliran mengunjungi keraton. Keraton yang kita kunjungi bernama Keraton Pakungwati, atau lebih dikenal dengan Keraton Kasepuhan.

Dalam kunjungan keraton ini, kita didampingi seorang abdi dalem Keraton. Jadi setidaknya dapet informasi juga selain kunjungan untuk foto-foto, hehehehe..

Foto di depan singgasana raja:

Foto di depan kereta kencana:

Foto di depan “Lukisan 3D”

Lukisan di atas, tergolong unik karena 3D:

1. Bagian Mata nya bisa bergerak ke kiri dan kanan, mengikuti pandangan mata kita,

2. Jempol kaki nya pun bisa menghadap sesuai arah pandangan mata kita,

3. Yang lebih unik, Badan nya bisa meninggi dan menjadi lebih kurus serta lebih senyum saat kita melihatnya sambil bergeser dari depan lukisan ke sebelah kiri.

Emejiiingg !!!

 

Lanjut kuliner lagi, Empal Gentong; kali ini di daerah Plered.

Abis itu, berburu batik di kampung wisata TRUSMI.

Nah, sebelom teman-teman saya pulang lagi ke Jakarta, saya suguhi kuliner terakhir, MIE KOCOK, kali ini di daerah Plumbon.

Mie kocok Cirebon, sangat berbeda dngan mie kocok bandung. Mie Kocok di Cirebon adalah mie dengan irisan ayam, tauge, daun bawang, telur, dan diberi kuah santan. Ini dia wujudnya 🙂

Sekian liputan dari jalan-jalan di Cirebon..

Edisi liputan lainnya, mudah-mudahan segra menyusul.. next trip??

Gonta Ganti ke CS @ CRB

Ngapain balik ke Cirebon yaaa….sorry, posting kali ini masih tentang cuti gw ke Cirebon 😀

Let me share to you..

Gw cuti di hari Jumat (9/7) karena di tanggal tsb tepat genap hari pencairan tabungan rencana Mandiri punya Mami gw. So, gw emang sudah berniat dari tahun kemaren bakal nemenin mami gw ke Bank buat ngurusin itu..

Pagi di hari Jumat itu, gw dah mengingatkan mami gw, dan kita pergi jam 8.30 ke BANK setelah mami gw selesai dengan urusan dagangan nya. Nyampe Bank kita langsung disuruh duduk, tanpa ambil nomer antrian di Customer Service (CS) karena kita cuma mau ngurus asuransi.. Setelah 30-45 menit nunggu, advisor nya kosong juga tuuh..

Tapiiiiiiiii…

Ternyata yang dimaksud asuransi tiu adalah AXA Mandiri bukan asuransi yang diikuti mami gw.. So??? Nunggu dengan nomer antrian “39” yang baru sekitar 20-an.. buseeeet….

Tapii, untungnya banyak nomer yang ga ada orangnya tuh.. alhasil beress juga nyairin ke tabungan.. Senang deeh.. Saatnya ke ATM buat ngajarin mami gw ngambil uang di ATM.

Tapiiiiiiiiiiii…. (maap, sekali lagi deeh)

Masuk ATM, mami gw lupa no PIN nya, sama juga gw lupaa.. ^&$%^#^#%$#$^&%*&*&^%#^&%(*#@!

3 kali masukin nomer yang salah, apa jadinya?? Yupzz KEBLOKIR deeh…Truss?? Ya ngantri lagiii deh ke CS, wakakakaa (seharian gonta ganti ke CS nih judulnya). Dah beres urusan PIN, ditunggu 1 jam ya bu baru bisa digunakan.

Okey. Noted.. ntar sore aja deh kata mami gw, yang sepertinya udah pusing.. So, kita pulang dulu deeh.. Nyampe rumah sudah pasti makan dari makanan yang satu hingga makanan yang lainnya…

Udaah aah ntar klo disebutin makanannya tar ada yang laper (apalagi bacanya di saat mau jam makan siang, wakakakaaa).

Sabtunya (10/7), Cici gw pulang juga ke Jamblang.. Kita berbuuru oleh-oleh deh di Cirebon.. Kita pergi ke “SINTA” yang ada di daerah Kanoman..

Beli apaan? Manisan mangga, manisan salak, krupuk lambak (dorokdok klo orang Sunda bilang), beli satu asem, beli rengginang keju, simpe pisang, dan tape ketan satu emberrrr.. Wakkkaaaa

Enaknya belanja oleh-oleh disini adalah, kita boleh mencicipi hamper semua jenis oleh-olehnya.. Pokoke enak laah Belanja nya aja sampe dapet berapa kantong, tapi ringan karena bener2 makanan ringan, wkakakkaaa…..

Malam harinya nonton bola bersama deh… Sambil membahas rencana wisuda cici gw.. Wishing all the best for you, sist.

zz.z.zzzzz.zzzzzz

Minggu siang sudah harus balik lagi nih ke Cikarang.. jalanan yang masih sepi..tapi penumpang bisnya banyak bangeet, maklum liburan anak sekolah pun berakhir di hari Minggu kemaren (11/7).

Saatnya tubbie berpisaah.. Tapi tenang, Juli ini akan banyak momen bersama cici, mami dan papiku.. Secara, minggu ini gw akan kondangan bareng cici gw di Bandung, trus minggu depannya wisuda cici gw di Bandung.. Hahahhaa Bandung mode ON kudu disetel deh 😉

Udaah aah.. HPLC sudah menanti nih, hahhahaaa (boong denk, gw ketik posting ini di kos sambil menanti mataku terpejam, xixixiixixixixi).

Cirebon oh cirebon…

Cirebon oh Cirebon….

Let me share to you..

Langkah kembali membawa tubuhku ke rumahku di Cirebon, upzzz tidak sedang berpuitis ria siih.. Cuma kalo lagi cuapeek biasanya gw nulis pake puitis, wakakkaaa…

Ya udah deeh, gak gw lanjutin lagi ya puitisnya, kembali ke bahasa biasa sadja.

NORMAL mode ON

Jadi gini, hari Jumat kemaren (9/7) gw ambil cuti karena jatah cuti tahunan gw bakal angus di tanggal 14 Juli ini, so gw putuskan cuti di hari itu, dan hari Kamis lalu (8/7), gw diperbolehkan ijin untuk pulang cepat, jam 13.00 (3.5 jam lebih awal dari jam pulang seharusnya). Gw berniat untuk pulang ke Cirebon, my luvly ‘kampoeng’… Oiya, padahal di hari Kamis itu ada meeting yang tadinya direncanakan pagi hari.. Apa boleh buat, gw dah mengantongi ijin dari Pak James, dan dah info ke Pak Raymond juga.. so setelah jam menunjuk angka 1 dan 12, gw langsung meninggalkan tempat kerja, seperti biasanya dengan rapih tentunya (wakakaka, narsis aaah).

Gw pulang ke kos dulu, naek sepeda… Panas terik tetap kulalui 😉 Sesampainya di kos, koper yang sudah kusiapkan lengkap dengan isinya langsung kubereskan.. ganti baju.. minum.. cabuttsss.. menuju halte Paparons menunggu bis WIDIA, kea rah Rajagaluh-Majalengka.

Puji Tuhan, bis yang ku dapet di jam 13.30 itu adalah bis AC. Oiya, bis WIDIA ini tergolong minibus dan sekarang ada 2 bis yang AC, pemberangkatan jam 6 pagi dan 13.00.. Thanks GOD.. gw ga perlu kipas2 dan keringetan pastinya di dalam bis yang bakal menghabiskan waktu 5-6 jam di dalam nya…

Gw sengaja naek bis WIDIA ini karena menghindari kawasan Pantura, jalur yang dilewati adalah Subang, yang menurut gw orang-orangnya lebih sedikit kalem disbanding lewat Pantura 😉

Tapiiiiiiii.. Muaceeet deeeeh.. Banyak jalanan lagi dibenerin buat menjelang lebaran, banyak juga jalanan yang rusak niiihhh…..Nyampe Kadipaten-Majalengka (perbatasan Cirebon-Sumedang) aja dah jam 7 malem. So, gw putuskan turun di Kadipaten saja, gak sampe Rajagaluh, nyambung elf sampe deeeh 1 jam kemudian, hehehe..

Mandi dulu, badan dah lengket.. lalu makan malam dengan menu pesanan gw 😉 ngobrol-ngobrol deeh ma Mami dan Papi gw..

Senang mendengar banyak cerita yang bisa dibagikan dan kubagikan.. hehehe.. Love u, mom and dad.

Kehangatan rumah yang tak bisa dipungkiri lagi, lebih istimewa dibandingkan apapun juga.. So, teman-teman yang masih punya orangtua, mari buat orangtua kita bahagia dan bangga dengan menjadi yang terbaik buat mereka..

Posting ini ditutup dengan kutipan lagu berikut:

“Kasih Ibu, kepada beta..Tak terhingga sepanjang masa.. Hanya member, tak harap kembali.. Bagai Sang Surya menyinari dunia..” dan gw percaya kasih ayah juga demikian adanya.

Chikungunya

Pas sore hari ini (18/1), gw diberi link dari harian kompas hari ini juga oleh temen kantor gw -vero- yang isinya menjelaskan kalau ada beberapa orang di Jamblang (salah satu Desa di Kab. Cirebon, tempat kelahiran gw) yang terkena chikungunya. Begini isinya:

CIREBON, KOMPAS.com — Lebih dari 50 warga Desa Jamblang, Kecamatan Jamblang, Kabupaten Cirebon, terjangkit chikungunya selama sebulan terakhir. Meski tidak ada warga yang sampai dirawat di rumah sakit, mereka mengeluh tak mampu beraktivitas.

Ong Yan (50), warga Blok Kelenten, Desa Jamblang, mengaku bahwa dia dan empat anggota keluarganya terjangkit chikungunya. Bahkan, semua tetangganya juga terpapar penyakit yang sama, meski tidak serentak. “Kenanya gantian. Setelah saya, kemudian anak-anak saya,” kata Ong Yan, Senin (18/1/2010).

Lain lagi dengan Yeni (27), salah seorang warga yang terjangkit saat sedang hamil sembilan bulan. Pada badannya muncul bercak-bercak merah dan terasa pegal di sekujur persendian. Dia sempat tak bisa jalan selama dua hari. Setelah dibawa ke bidan dan diberi obat, tiga hari kemudian dia baru bisa berjalan. Untungnya, penyakit yang disebabkan virus ini tak mengganggu janinnya.

Menurut Toha, Ketua RW 6 Desa Jamblang, penyakit chikungunya mulai menyerang warga sejak awal Desember 2009 dan berlanjut sampai sekarang. Sedikitnya, ada 50 warga yang terjangkit dari dua blok di desa itu. Penyakit yang disebarkan oleh nyamuk yang sama dengan penular penyakit demam berdarah ini baru pertama kali berjangkit di Desa Jamblang.
……….
…..

wah semua nama yang disebut di KOMPAS itu, gw kenal semuaa..

Nah, gara-gara itu gw pun langsung telepon ke rumah, ke mami gw, dan ternyata benar kalau sedang banyak yang kena penyakit itu..Gw pun mencari tahu tentang apa itu chikungunya. Chikungunya adalah sejenis demam virus yang disebabkan alphavirus yang disebarkan oleh gigitan nyamuk dari spesies Aedes aegypti. Gejala utama terkena penyakit Chikungunya adalah tiba-tiba tubuh terasa demam diikuti dengan linu di persendian. Bahkan, karena salah satu gejala yang khas adalah timbulnya rasa pegal-pegal, ngilu, juga timbul rasa sakit pada tulangtulang, ada yang menamainya sebagai demam tulang atau flu tulang.

Nah, kontradiksinya.. di hari yang sama, hari ini (18/1) juga merupakan hari launching produk perdana customer care dari perusahaan gw, yaitu lotion penolak nyamuk, dengan nama dagang “MOSKY”.

ayo temen-temen kita jaga lingkungan kita tetap sehat dengan cara tidak membiarkan tempat-tempat yang bisa menimbulkan genangan air bersih yang bisa menjadi sarang nyamuk Aedee maupun Culex yang bisa jadi vektor untuk penyakit Chikungunya ini.

Go Healthy Life ^^

Ribetnya ngurus Paspor

Pas liburan panjang gw kemaren di Cirebon, terlintas di benak gw buat mengurus pembuatan paspor. Selidik punya selidik, gw pun mencari tau dimana letak tuh kantor imigrasi..

Liat di buku kuning alias Yellow pages dapetnya di jalan Sisingamangaraja, yang gw tau itu jalan deket kawasan sekolah Santa Maria, dan mudah ditelusuri karena pasti di pinggir jalan.

Eeehh ternyata setelah tanya orang gereja yang baru-baru waktu itu ngurusin paspor, ternyata tuh kantor imigrasi dah pindah ke daerah Kedawung.. dan ternyata setelah gw dan papi gw ke sana, beuuuuuuuuhh.. jauhnya dari jalan utama… Untung supir angkotnya tau tempatnya jadi dia mau antar sampe di tempat kantor imigrasi.

Nah apa saja yang perlu diperhatikan saat mau buat paspor: kelengkapannya adalah Kartu keluarga (asli dan fotokopi), KTP (asli dan copy), Ijasah atau Akte lahir (Asli dan Copy). Prosedurnya biasanya sudah terpampang jelas di tembok kantor imigrasinya. Dan perlu diperhatikan ada banyak juga siih calo disana, cuma gw nyoba buat ngurus sendiri. Oiya, untuk karyawan swasta perlu juga mencantumkan surat keterangan dari perusahaan looh (makanya gw isi sebagai mahasiswa sadja deh, jadi ga perlu surat keterangan)

Pertama, gw minta formulir aplikasi pembuatan paspor, petunjuk pengisiannya ada terpasang di meja tempat kita bisa nulis form nya. Abis diisi komplit trus beli map kuning deh di koperasi nya. Gilee, map kuningnya harganya 7500 cuyy, untungnya banyak jugaa tuuh..

Setelah komplit mengisi form aplikasi dan kelengkapannya disatukan dalam map kuning tadi, langsung deh daftar ke bagian permohonan paspor dengan menulis nama dan menunggu sampai dipanggil namanya 🙂 ini iseng motret loketnya..

Dan setelah ngasih berkas-berkas di loket permohonan paspor, kita nunggu lagi deh sampe dipanggil di bagian kasir buat bayar biaya pembuatan nya. Beuuuh nunggunya boww.. luaamaa bangeeettt… Ga tau deh bingung padahal orangnya ga banyak-banyak amat tuuh..

Alhasil setelah menunggu saat gw tetep nunggu tuuh.. baru dipanggil jam 13.30-an deh.. trus bayar nya total 270 ribu buat biaya paspor 48 halaman, pembuatan sidik jari, sama apa gituu gw lupa.. ini dia kwitansinya:

Nah, abis bayar..nunggu lagii, tinggal sesi pemotretan dan wawancara. Lama lagi juga nih nunggu dipanggilnya..

Akhirnya jam 14.30-an gw dipanggil buat foto dan cap sidik jari, semua jari ternyata.. Trus nunggu tinggal satu step lagi, yaitu wawancara..

Eits jangan dibayangkan akan wawancara kayak mau masuk kerja yaa.. Wawancaranya cuma beberapa menit, dan hanya ditanyakan mau pergi kemana buat paspor..dan gw jawab ga buat jaga-jaga ajah kalo dapet kerjaan ke luar negeri, trus ditanyain yakin belom punya paspor sebelomnya, gw jawab ya yakin laah bu.. trus udah deh katanyaa akan jadi 4 hari kerja (tapi padahal standar nya 3 hari kerja looh)..

Dan ternyata baru jadi kamis minggu lalu (7/1) artinya jadinya6 hari kerjaa.. capee deehh

Cuma yang jadi catatan gw adalah terlalu lamanya menunggu yang tidak membuat orang nyaman mengurus paspor sendiri.. beuuh..ampuuun daaah