Family Time: JOGJA

Beberapa bulan yang lalu, saya dan keluarga sempet jalan-jalan Jogja-Solo-Semarang nih..

Let me share to you..

Share pic aja yaah..

@Lawang Sewu:

@Keraton Jogja:

@Prambanan Temple:

Thanks God, bisa jalan-jalan bareng di tahun 2011 ini.. Luv my family..

Advertisements

Cirebon oh cirebon…

Cirebon oh Cirebon….

Let me share to you..

Langkah kembali membawa tubuhku ke rumahku di Cirebon, upzzz tidak sedang berpuitis ria siih.. Cuma kalo lagi cuapeek biasanya gw nulis pake puitis, wakakkaaa…

Ya udah deeh, gak gw lanjutin lagi ya puitisnya, kembali ke bahasa biasa sadja.

NORMAL mode ON

Jadi gini, hari Jumat kemaren (9/7) gw ambil cuti karena jatah cuti tahunan gw bakal angus di tanggal 14 Juli ini, so gw putuskan cuti di hari itu, dan hari Kamis lalu (8/7), gw diperbolehkan ijin untuk pulang cepat, jam 13.00 (3.5 jam lebih awal dari jam pulang seharusnya). Gw berniat untuk pulang ke Cirebon, my luvly ‘kampoeng’… Oiya, padahal di hari Kamis itu ada meeting yang tadinya direncanakan pagi hari.. Apa boleh buat, gw dah mengantongi ijin dari Pak James, dan dah info ke Pak Raymond juga.. so setelah jam menunjuk angka 1 dan 12, gw langsung meninggalkan tempat kerja, seperti biasanya dengan rapih tentunya (wakakaka, narsis aaah).

Gw pulang ke kos dulu, naek sepeda… Panas terik tetap kulalui 😉 Sesampainya di kos, koper yang sudah kusiapkan lengkap dengan isinya langsung kubereskan.. ganti baju.. minum.. cabuttsss.. menuju halte Paparons menunggu bis WIDIA, kea rah Rajagaluh-Majalengka.

Puji Tuhan, bis yang ku dapet di jam 13.30 itu adalah bis AC. Oiya, bis WIDIA ini tergolong minibus dan sekarang ada 2 bis yang AC, pemberangkatan jam 6 pagi dan 13.00.. Thanks GOD.. gw ga perlu kipas2 dan keringetan pastinya di dalam bis yang bakal menghabiskan waktu 5-6 jam di dalam nya…

Gw sengaja naek bis WIDIA ini karena menghindari kawasan Pantura, jalur yang dilewati adalah Subang, yang menurut gw orang-orangnya lebih sedikit kalem disbanding lewat Pantura 😉

Tapiiiiiiii.. Muaceeet deeeeh.. Banyak jalanan lagi dibenerin buat menjelang lebaran, banyak juga jalanan yang rusak niiihhh…..Nyampe Kadipaten-Majalengka (perbatasan Cirebon-Sumedang) aja dah jam 7 malem. So, gw putuskan turun di Kadipaten saja, gak sampe Rajagaluh, nyambung elf sampe deeeh 1 jam kemudian, hehehe..

Mandi dulu, badan dah lengket.. lalu makan malam dengan menu pesanan gw 😉 ngobrol-ngobrol deeh ma Mami dan Papi gw..

Senang mendengar banyak cerita yang bisa dibagikan dan kubagikan.. hehehe.. Love u, mom and dad.

Kehangatan rumah yang tak bisa dipungkiri lagi, lebih istimewa dibandingkan apapun juga.. So, teman-teman yang masih punya orangtua, mari buat orangtua kita bahagia dan bangga dengan menjadi yang terbaik buat mereka..

Posting ini ditutup dengan kutipan lagu berikut:

“Kasih Ibu, kepada beta..Tak terhingga sepanjang masa.. Hanya member, tak harap kembali.. Bagai Sang Surya menyinari dunia..” dan gw percaya kasih ayah juga demikian adanya.

i love you full

Semenjak ketenaran Mbah Surip dengan lagunya yang berjudul “Tak Gendong”, celotehan khas “i love you full” menjadi ngetop pula. Walaupun secara gramatikal Bahasa Inggris, kalimta tersebut tidak benar, karena seharusnya berbunyi “i am fully love with you”. Tapi dengan celotehan ringan khas seorang yang low profile itu pun tetap saja berkembang luas di masyarakat.

Tidak jarang juga kita bilang ‘i luv u pull’ kepada teman-teman, sahabat, dan pacar kita sekalipun. Lalu apakah sebenarnya makna yang lebih dalam dari sekedar berkata “i love you full” ??

Setidaknya, ada tiga ranah yang berkaitan dengan diri kita untuk kita bisa menyatakan cinta kasih kita. Ketiga ranah itu adalah: keluarga, pekerjaan, dan pelayanan.

Bagi keluarga kita, ada satu pertanyaan yang harus dijawab berkaitan dengan ‘i love you ful”, yaitu : apakah yang sudah kita lakukan (atau yang tidak kita lakukan) dan yang sudah kita berikan (atau yang tidak kita berikan) kepada keluarga kita sehingga mereka bahagia?

Bagi pekerjaan kita, pertanyaan yang harus dijawab berkaitan dengan ‘i love you ful” adalah : apakah yang sudah kita lakukan (atau yang tidak kita lakukan) dan yang sudah kita berikan (atau yang tidak kita berikan) dalam pekerjaan kita sehingga stakeholders kita merasa bahagia?

Sedangkan dalam pelayanan kita, pertanyaan yang harus dijawab adalah : apakah yang sudah kita lakukan (atau yang tidak kita lakukan) dan yang sudah kita berikan (atau yang tidak kita berikan) dalam pelayanan kita bukan supaya Pendeta atau Majelis gereja senang, namun yang menyenangkan hati Tuhan?

Dalam ketiga ranah itulah, mari kita coba jawab dengan serius. Tidak terlambat untuk memulai sesuatu yang baru, memberikan upaya terbaik di tahun yang baru ini, untuk kita berbuat dan memberi yang terbaik bagi keluarga kita, dalam pekerjaan kita sehingga atasan, rekan kerja dan seluruh stakeholders kita puas, dan juga dalam pelayanan kita sehingga Tuhan merasa senang karena kita anak-anakNya menyatakan kasih dengan cara yang benar.

Lets go.. Its time to show 🙂

GBU

-picture was taken from http://coretanpinggir.com/

Libur “Muludan” (Mulut dan Makanan)

Libur muludan kemaren sungguh menyenangkan..betapa tidak..Liburnya tuh hari Senin..Otomatis jadi long weekend deh..menyenangkan..Pas di perjalanan, gw dari kos naek ojek sampe ke depan halte Papparonz dan nunggu mobil ke tol Cikampek. Untungnya, mobilnya ga nunggu lama. Gw daper mobil semacam minibus gitu “WIDIA” yang gw naekin sampe keluar tol Cikampek aja, atau lebih dikenal dengan Cikopo (atau Kopo saja). Ongkos dari CIkarang sampe Kopo hanya 5000 perak.

Pas turun dari Widia, gw liat jalanan ke arah Cirebon cukup padat maklumlah karena itu mau libur panjang jadi otomatis banyak yang pulang kampung..Apalagi bis-bis tujuan Jawa Tengah wah pada penuh-penuh tuh..Gw nunggu bisa ke arah Cirebon dengan nyantai karena gw ga mau naek bis yang desak-desakan..secara barang bawaan gw lumayan banyak pake satu ransel gede penuhh..

Gak lama, ada bis Luragung dengan nama mobil ABADI lewat tuh dan gw naek..lumayan masih agak kosong, gw duduk di deretan bangku nomer lima atau enam dari depan, bangku bertiga dan baru diduduki seorang Bapak..Eh taunya, si Bapak orangnya ramah banget..Dia sudah berumur tapi orangnya masih segar bugar, dia cerita-cerita tentang tugasnya yang di kepolisian trus bagian kayak wartawannya gitu..dia cerita masa-masa dia waktu masih tugas militer di Aceh pas masih ada GAM..dia cerita kalo dia pernah kena peluru 7 kali..dia juga cerita tentang anaknya yang harus meniggal duluan pas tabrakan motor di jalan Pantura..

Oiya dia sebutin namanya itu Sajit yang dalam bahasa Jawa bisa diartikan satu..hal itu karena katanya dia suka mengerjakan pekerjaan satu demi satu. Tidak borongan..Dia tipikal orang yang ramah, supel dan suka ngmong..alhasil, gw nyampe deket-deket Cirebon dengan ga kerasa karena sepanjang perjalanan ngobrol terus walaupun yang dominan adalah pak Sajit..

Kita berpisah di Palimanan sebelum mobil masuk tol, karena pak Sajit akan ke daerah Plered sedangkan gw turun disitu karena lebih deket ke rumah gw ketimbang gw harus turun di pintu tol Plumbon..Gw nyampe rumah jam 20.30 dengan selamat tentunya..Thanks God.

Pas di rumah, otomatis sudah disambut dengan makanan..hahahaa..Mami gw memasak sayur kesukaan gw yaitu Sayur asem..Yaps..gw paling suka sayur asem buatan mami gw karena selain ada ulekan kacangnya, sayur asemnya juga ada jagung putri dan jagung besarnya jugaa..yummy..jadi inget pesen dari Pak Sajit: kalo bisa tanya resep masakan kesukaanmu dari ibu tar dipraktekin sendiri biar nanti kalo udah berkeluarga bias bikin sendiri trus anak-anak juga bisa suka masakan itu..wejangan yang gud and wise..

Pas liburan, cici gw juga pulang pas hari Sabtunya dan kita cuma kumpul-kumpul dan makan-makan di rumah..ga jalan-jalan secara di rumah aja dah banyak makanan..hehehe jadi seneng melihat keakraban di rumah..Kehangatan yang membuat gw enggan untuk pergi lagi dari rumah dan kembali lagi ke Cikarang..

Betapa tidak, di rumah gw suasana keakraban begitu kental..tetangga-tetangga gw suka banget kumpul-kumpul di rumah gw..terkadang ga jarang bawa cemilan hasil buatan tangannya dan kita nikmati bersama..Yaps..suasana ini yang gw rinduin..tak ayal, beberapa jenis cemilan juga dibuat pas gw di rumah..ini dia cekidot (bahasanya Raffi Olga ma Luna di Dahsyat):

  1. Keripik Kentang : ini dibuat hanya dengan mengiris tipis-tipis kentang yang sudah dibersihkan dari kulitnya lalu digoreng sedikit-sedikit supaya irisannya tidak menyatu kembali.
  2. Kacang Gawil : itu bahasa daerah gw, populernya tuh kacang bawang, ini dibuat dengan cara menyiram kacang tanah dengan air panas kemudian didiamkan hingga dingin lalu kulit kacangnya dipisahkan dari kacangnya, ini bagian terlama nih. abis itu kacang yang sudah lepas diberi bumbu garam dan bawang putih dan didiemin..abis itu digoreng deh..oiya untuk lebih renyahnya sih ada tips nya katanya sebelom dibumbui kacangnya direncam pake kapur sirih dulu baru dicuci bersih dan dibumbui, tus kalo bawang putihnya di gorang kalo udah setengah mateng..
  3. Cireng Oncom : jajanan ini juga sering dibuatkan oleh tetangga gw sewaktu gw ato cici gw pulang ke cirebon.
  4. Martabak tipis : Ini hasil beli sih karena waktunya pas sama Muludan, biasanya tukang jual yang paling banyak di muludan itu adalah tukang martabak, tahu petis ma harum manis..hehehe gw suka banget dahh
  5. Acar timun : oiya untuk bikin acar ini tips nya ada juga, klo biji timun udah dipisahin dan timunnya dah dipotong-potong sebelum diberi cuka ma air gula, timunnya dijemur dulu kalo bisa sampe melengkung biar bagus dan keliatan manis kata mami gw..
Kalo diinget-inget, banyak juga yang gw makan pas liburan kemaren di rumah : ada sayur asem, ayam kampung goreng pake kelapa (bumbu srundeng gituu), trus ada sate ayam (hanya dada mentoknya ayam kampung, pesen dari tukang sate langganan yang sering lewat depan rumah), ada acar buatan mami gw, ada cireng oncom, ada kacang banten, pipis singkong coklat, bothok menir, perkedel, tempe bacem, martabak, kacang, krecek + buras, krupuk sambel, tahu kuningan, buncis, wah apalagi yaa..jadi lupaa..
 
dan terakhir, gw cuma minta maap sama timbangan gw karena menambah beban buatmu..sorry ya tim
 
koq ketawa sihhh abis baca statement di atas… biasa ajaa kalee namanya juga liburan yang panjang, puass puassss ???

Kisah Liburan (2): SiDomba

Minggu, 28 Des 08

Di hari ini, kami berencana berlibur ke daerah Kuningan. Disana terdapat sebuah tempat rekreasi baru yang diberi nama Curug Sidomba. Nama yang unik khan? dan ketebak donk dari nama itu, ada yang hendak ditonjolkan yaitu DOMBA. Yaps itu bener.. Sebelom ke sana, gw sempet liat liputan tentang Sidomba ini di acara Jelang Siang (TransTV) pas hari Natal (25/12).

lautze121

lautze107

Kami berangkat dari rumah jam 10-an setelah dari Gereja. Karena gw pergi bareng keluarga dan juga tetangga-tetangga, maka kami menyewa sebuah angkot untuk kesana. seruu..rame..penuh kelakar..gurauan..membuat kami semua rileks dan tidak stress..hehehe

Sesampainya disana, kami langsung cari tempat parkiran di atas biar ga perlu nanjak untuk melihat-lihat bagian atasnya. Kami langsung mencari tempat yang enak dan menggelar tikar deh..makan adalah agenda pertama, kita makan di bawah pohon gitu dan beralaskan tikar..Menu yang dibawa adalah menu NASI JAMBLANG.

lautze1081

Nasi jamblang adalah salah satu kuliner dari Cirebon yang berciri khas dengan adanya nasi yang dibungkus daun jati. Lauknya yang dibuat sederhana saja sih tempe goreng (ini satu keharusan buat gw, wakakaka), perkedel kentang, sambel goreng, sayur tahu, ikan asin (alias ‘panjelan’ orang cerbon bilangnya), telur dadar, masak kentang pake kelapa gitu..sedapp..apalagi selain Nasi jambalng kita juga bawa bekal berupa krupuk sambel, tahu petis, cireng ds. wah asyikk nya bisa nemu makanan makanan kesukaan gw..

Habis makan kita langsung keliling objek wisata ini, liat-liat hewan koleksi yang agak janggal, ada domba dengan tanduk 4 buah, tanduk nya 5 juga ada..ada mobil uniknya juga yang berwujud DOMBA..hehehe..ni dia hasil jepretan nya..

2812200813011

 

2812200813081

lautze116

lautze115

Sehabis puas menikmati bagian atas, kami pun turun ke bagian bawahnya, tepatnya ke Curug. Curug adalah air terjun alami. Disini kita bisa melihat banyak ikan-ikan besar dalam kolam yang langsung berada di daerah curug. Selama perjalanan mami dan 2 orang tetangga kami hanya tinggal di saung karena mereka ga kuat untuk turun ke bawah melihat curug.

lautze123

lautze126

lautze128

281220081319

lautze136

lautze137

lautze138

lautze132

lautze141

lautze143Setelah puas menikmati curug, kita naek lagi deh ke atas untuk mencoba naik mobil Domba..Mobil ini membawa pengunjung untuk mengitari kawasan sidomba yang cukup banyak tanjakan maupun turunan yang membuat kita sedikit berdebar jika mengitarinya dengan mobil kecepatan tinggi..Mobil ini menjadi salah satu ikon tempat pariwisata disini. Harga tiketnya untuk orang dewasa 4000  sedangkan untuk anak-anaknya 3500. Kami bersepuluh naik mobil ini bersamaan..hehehe seru juga sensasinya walaupun ga seperti naik banana boat ato naek wahana Halilintar di Dufan..

lautze1441

lautze1451

lautze146

lautze147

lautze148

Terakhir, sebelom kita pulang, kita sempet nyicipin kolam renang disini. Harga tiket masuknya cuma 10 ribu untuk dewasa sedangkan anak-anak hanya 7500. Kolam renangnya cukup bersih, konsep nya minimalis gituu,airnya juga bukan air panas sii..ya menyenangkan untuk sekedar refreshing dengan anak-anak..hehehe..oiya menurut kabar, kolamnya yang bangun masi sodara ma gw loh..

lautze168

lautze164

Di perjalanan pulang, tak lupa kita mampir untuk membeli oleh-oleh khas dari Kuningan yaitu tape ketan. Uniknya, tape ketan dari kuningan ini dibungkus kecil-kecil dengan daun Jambu dan dijual dalam kemasan ember gitu..ada yang berisi 80 buah ada juga yang 100 buah dalam satu ember. Harganya untuk yang 100 buah (plus embernya) cuma Rp. 41.000,- setelah ditawar dari yang semula Rp. 45000. Alhasil, kita membeli satu ember saja deh..Oleh-oleh yang lain yang biasa dijumpai sepanjang jalan adalah jagung bakar dan durian..

lautze174

lautze176

lautze175

Demikian kisah liburan ke Curug Sidomba, jika teman-teman tertarik bisa langsung mendatanginya yaa..letaknya tidak jauh dari situs Linggarjati, belok ke arah kiri pas depan Hotel Ayong Kuningan.