Family Time: JOGJA

Beberapa bulan yang lalu, saya dan keluarga sempet jalan-jalan Jogja-Solo-Semarang nih..

Let me share to you..

Share pic aja yaah..

@Lawang Sewu:

@Keraton Jogja:

@Prambanan Temple:

Thanks God, bisa jalan-jalan bareng di tahun 2011 ini.. Luv my family..

Advertisements

My Long Leave days

eh..eh.. koq gitu siih.. looh koq maraah.. jangan gituu doonkk..

Hehehehe maklum cuti gw lumayan panjang dengan dihiasi tanggal-tanggal merah di ujung weekdays, jadi ajah gw liburan 18 hari dengan alami, tanpa memusingkan hal-hal ilmiah 😉

Gw pulang ke cirebon hari Jumat (18/12), naek bis yang langsung menuju ke Cirebon. Dari Cikarang cuma ada 2 bis yang langsung ke Cirebon yaitu pagi hari jam 7 di Paparonz dan sore jam 17. Bis nya cuma 40 ribu, tapi biasanya bisa ditawar, cuma gw maless ngotot ngotot nawar, lagian gw ga tiap minggu juga pulang ke cirebon 🙂

Jalanan lancar tuuh, cuma ada masalah tuh sampe-sampe dipindah bis gara-gara olinya bocor.. uhuhuhuhuhu. Nyampe di rumah sudah disambut dengan berbagai macam masakan bunda tercinta.. luv you mom 🙂

Tau ga teman kerjaan gw pas di rumah? ini nih:

Apa tebakan lo?? just write in the comment box yaa.. hahahhaa..

Momen Natal 2009

Momen Natal bisa jadi merupakan momen yang dinantikan oleh sejumlah orang. Tapi buat gw, Natal merupakan salah satu momen yang penting karena saat itu adalah saat dimana gw dan keluarga bisa kumpul komplit 🙂 Kenapa? Ya karena gw pulang kampung sedangkan cici gw (baca: Kakak -Red.) juga pulang ke rumah, gitu aja koq repoot (seperti jargon yang sering diutarakan oleh mendiang Presiden RI ke-4 kita, Gus Dur).
 
Natal tahun ini pun demikian adanya. Gw sudah jauh-jauh hari merencanakan libur panjang di rumah tanpa harus memikirkan desain eksperimen yang cukup memutar otak bak komedi putar di arena pasar malam. Dibilang jauh-jauh hari, karena gw sudah memikirkannya dengan matang untuk mengambil cuti agak lama berhubung banyaknya tanggal merah pada 3 minggu berturut-turut di akhir bulan Desember.
 
Menyenangkan bukan, dengan hanya mengambil cuti 8 hari saja, gw bisa libur hingga 18 hari. Seneeeng bangeeeeeet rasanya bisa sejenak membebaskan pikiran ini dari hal-hal yang berbau ilmiah, jadi inget iklan pepsoden herbal.. peperangan antara yang alami dan ilmiah… pengen kembali ke alami (pulang kampung) dan sejenak meninggalkan bebauan ilmiah dari lab-ku.
 
Agenda libur nya ngapain?? belom tauuu, itu yang selalu gw jawab saat temen-temen baik yang ada di kantor, maupun yang ada di luar kantor (maksudnya temen kantor tapi nanya di luar kantor) ato apalah ituu.. pusing yaa bacanya?? waaakkkkaaa..
 
Eh dah nulis mayan panjang ternyata melenceng nih dari topik utama.. eh topik utama.. (Cintaa.. kini sudah direkayasa..diolah alih …wakakakak jadi nge-dangdut deeh). Topik utamanya Natal yaa.. oke gw cari bahan dulu yaaaa.. tar diposting selanjutnya
 
 
-gantung-

Libur Lebaran dan Mudik-ku

Tahun ini, lebaran jatuh pada bulan September. Seperti tahun-tahun sebelumnya, kantor (tepatnya departemen gw) tidak memberlakukan cuti bersama karena digolongkan bukan pabrik alias kantor. Nah tapi untungnya, tahun ini lebarannya di hari senin dan selasa, jadi tanpa perlu ambil cuti pun, gw sudah dapet long weekend.

Seperti tahun lalu juga, gw berniat pulang kampung alias mudik ke cirebon, my family ada disana. Gw pun berencana pulang ke crb dari arah bandung. Kenapa? karena seperti tahun-tahun yang lalu, jalur Pantura pasti akan sangat macet> Apalagi, baru-baru ini saya pulang ciebon, banyak jalan yang sedang diperbaiki baik di jalur pantura maupun jalur lewat subang. Dengan begitu, gw berpikir pasti akan menambah kemacetan di jalur tersebut. Gw berencana balik bareng ciciku (Baca: Kakak) dari Bandung dengan menggunakan travel.

Gw berangkat dari cikarang hari sabtu pagi dengan naik Bis Prima Jasa (ongkos nya sudah termasuk tuslah adalah sebesar Rp. 42.000). Gw sampe di bandung jam 9 karena jalannya lancar bangett.. Menyenangkan deh.

Sampe disana gw santai sejenak di kos cici gw karena kita baru dapet travel yang jam 15.00. Ngapain ajaa/ ya facebook-an yang pasti, secara kos cici gw ada wifi nya juga, enak toh, manteb toh..

Nah, dari comment2 temen-temen FB gw bilang klo keadaan bdg-crb muacettt bgtzz.. bahkan keluar dari pintu tol nya saja bisa 2 jam an katanya.. Ada seorang temen gw malah dari bandung jam setengah 5 sore baru nyampe cirebonnya jam setengah 4 subuh, Gileeee ga kebayang dah matii gayaa pisan,..

Pas travel ngejemput jam 14.30, kita (gw ma cici gw) berharap dan berdoa klo jalanan tidak terlalu macet. Dan kita keluar bandung dari jam 16.30 setelah jemput sana-sini. Setelah keluar tol cilenyi sih jalanan masi lengang, Eh ga taunya ga bisa jalan ke Sumedang karena ditutup sama pakpol (baca: pak Polisi). Akhirnya, kita muter lewat rancaekek, mayan cuma ramai lancar sajaa..Akhirnya nyampe sumedang dengan lancar dan beristirahat dulu di rumah makan.

Baru deh abis dari situ, kita kena macet di Cijelag.. Buseett macetnya geraknya cuma saeuprit….mati gaya tuh, mana pantat dah panas, untung dapetnya duduk di bangku tengah jadi bisa berselonjor kakinya..

Alhasil, baru nyampe rumah jam 23.00 (pfuigh, perjalanan yang melelahkan)..Abis itu ngapain? ya pastinya beberes, mandi, dan makan hidangan yang sudah dibuat my mom 🙂

Happy ajah dah pokoknya klo dah di rumah sih, tinggal makan tidur, makan tidur seperti editan lagunya mbah surip:

“Bangun tidur, makan lagii, bangun lagi.. makan lagiii, Banguuun,… makan lagii”

hehehehe (akh akh akh..)

TUSLAH

bisAkomodasi menjelang musim pulang kampung alias mudik di kala Lebaran tiba pasti merupakan hal yang perlu diperhitungkan. transportasi menjadi sarana yang penting bagi terswelenggaranya kegiatan mudik ini. Dan tidak asing lagi di telinga kita, tarif angkutan mengalami kenaikan yang signifikan. TUSLAH, itu lah istilah yang sering kita dengar di saat mudik lebaran tiba.

Sebenernya, saya juga tidak begitu tau apa itu tuslah? yang jelas seminggu sebelom dan sesudah lebaran, tarif angkutan pasti lebih mahal akibat tuslah itu.

Saya sempat berpikir, sebenarnya mengapa bisa diberlakukan demikian. Jika dipikir-pikir kan bahan bakar dan yang lainnya tidaka da kenaikan harga, Apa mungkin itu untuk antisipasi macet? Saya kira ngga juga karena moda transportasi yang tidak macet pun memberlakukan nya (ya ga siih?) Jadi kenapa yaa

Tuslah sendiri biasanya berkisar antara 20-30%. Kemaren bisa yang saya tumpangi naek tarifnya sekitar itu.. tapi bagaimana angkutan trayek lainnya> Entahlah.. Mengenai tuslah ada saja saya kurang paham apalagi apa-apa saja yang kena tuslah..

Ya sudah deh, tuslah deyy..