Pho..

APa yang ada di benak teman-teman sekalian saat denger kata “Pho” ????

Kalo gw saat denger kata “Pho” langsung inget empat gelintir telletubbies yang endut-endut ituu looh..

” twinky winky.. dipsy…Lala.. phoooo.. telletubbies..telletubbies…. berpelukaaaaaan…”

Tapi Pho yang mau gw bahas kali tidak ada sangkut pautnya dengan boneka gembul yang suka berpelukan, Pho yang gw bahas di posting ini adalah salah satu tempat makan yang pernah gw cobain waktu itu di PIM – Jakarta. Jadi cerita nya begini:

Setelah pulang dari acara perayaan Natal di Panti Pniel (posting sebelom ini), ternyata hujan turun dengan lebatnya.. Alhasil kita (ato jessica yaa??, hehehe sowry jess) memutuskan untuk berteduh sejenak, tapi bukan di bawah pohon rindang looh yaa.. Kalo berteduh sekarang di era moderen, dimana tingkat konsumerisme makin tinggi, adalah di tempat yang namanya Mall. Daann.. setelah diusut alias di telepon sama jessica, kita singgah deh di Pondok Indak Mall, ato lebih suka diceletukin dengan PIM.

Kita dapet parkir di basement 3 karena dah muter-muter baru nemu tuh tempat parkir kosong 🙂 abis muter-muter dan ketemu dengan temennya jessica.. kita singgah deh di tempat makan yang namanya Pho

Ini tempat makan mie vietnam gituu..

Menu-menunya sih keliatan tidak jauh berbeda dengan menu-menu asia lainnya, ada berbagai macam mie (lo mie), teruss ada juga nasi goreng yang bahasa jowonya tuh fried rice.. dan beberapa aneka makanan lainnya yang tidak bisa saya sebutkan. Bukan karena apa-apa, cuma saja sudah tidak tersimpan dalam memori otak saya yang tidak seberapa ini untuk masalah beginian. Apalagi ini kita kesana waktu tanggal 12 Desember 2009 lalu, yang artinya itu sudah lampau sebelum gw memasuki masa-masa cuti panjang.. Hahahaha, cuti panjang aja koq sombong yaaa 😛 biarin ajeeee

Oiya pesenan makan gw juga ga terlalu banyak karena gw tidak terlalu hobi makan daging, dan gw juga tidak suka makan seafood, dan karena namanya sudah vietnamese noodle jadi akhirnya pilihan gw mentok pada mie kuah ayam gituu.. ga tau namanya apaa tuu, lupaaa, pake bahasa vietnam pulaa.. ini dia penampakan nya:

Biasa ajah aah rasanya mah.. malah cenderung aneeh.. untuk dua macam mie lain yang dipesan jess dan utine :


Yang unik dari resto ini, sebelom menu pesenan kita dateng ada ini nih yang disuguhkan:

Kita disuruh baca koran dulu sebelom makan.. wakakkaaa.. Saigon Times booww.. bukan sagon yang terbuat dari kelapa yang berasa manis, bisa dimakan sebagai cemilan..

Ini mah Saigon euy.. bacanya ajah sudah maless.. jadi laen kali kalo temen-temen kesana ga usah dibaca sampe selesai yaaa, ga dapet diskonan juga kalo bisa khatam baca ini 😛

Kecuali mau ceritain isi nya di blog punyamu, ya itu lain soal 🙂

Nah, yang unik lagi setelah koran disajikan..

Ada lagi beberapa macam suguhan dalam piring kecil, bisa diliat kan isinya opo..

Yaps ada jeruk nipis, ada tauge alias toge, ada irisan cabe merah, dan terakhir yang ijo itu adalah daun kemangi..

Eits, kira-kira buat apa tuuh? bukan buat cemilan juga kan?? gilee aja orang vietnam nyemil begituan, gw mah ogaah klo gituu.. apalagi dikategorikan sebagai appetizer, wakakkaa.. dugaan gw sih ini digunakan untuk mengisi kekosongan meja ato mengganti koran yang sudah tidak dibaca, wakakkaaa -kidding- Itu pasti buat makan mie nanti, case closed untuk menu makan.

Minuman yang gw pilih adalah jus sawo. Gw baru denger jus sawo, karena berasa unik gw coba deh menu minuman yang namanya sapodilla ini 🙂 Sapodilla tuh nama latin dari sawo dan juga bahasa inggris nya dari sawo siih.. Penampilannya standar jus, rasa nya unik.. enak pokoke, gw doyann:

Ya okelah kalo begituu.. sudah selesai makan kita bubar deeh.. Tapi yakin, ini resto buat gw CSA, alias cukup sekali  ajaah..

wanna try?

(pasti akan kurang yakin ya setelah baca blog gw..hehehe)

Advertisements

Liputan Seputar Weekend

Liputan Seputar Weekend kali ini tidak banyak menyuguhkan gambar-gambar karena sudah capeknya berpose saat di Jogja..hehehe
Karena minggu kemaren gw cuma kerja mulai dari hari Rabu (18/3), gw merasa weekend datang sangat cepat..ga terasa kalendernya dah nongol hari JUMAT lagi.. It means kalo waktunya weekend segera tiba.. Agenda weekend kali ini ga padat sih berhubung sudah banyak pengeluaran di minggu sebelumnya maka dari itu ya weekend kali ini cukup ala kadarnya saja.. Walaupun bonus kerjaan (yang istilahnya gratifikasi -Red.) sudah cair di tabungan gw, gw tetep mengalokasikannya untuk hal yang sudah gw rencanakan.
 
Jumat (20/3) : Gw pulang dari kantor tenggo banget karena gw musti naek ojek ke Lippo berhubung Ci Bibie sudah pulang cepat hari itu. Gw ma Vero naek ojek sampe Tegal Gede trus nyambung naek angkot ke terminal bis Lippo Cikarang. Kita dapet bis yang berangkat jam 17.00.. Gw nyampe di depan Carrefour MT Haryono jam 18.00 dan menuju ke atm sejenak untuk bayar asuransi dan ambil duit 🙂 gw beli gorengan juga tuh maklum kampung tengah dah bergejolak..
Pas di tempat kos temen gw, ada yang ngajak makan malem ke Raa-Cha di Kelapa Gading.. Alhasil, makan malem di hari Jumat di Raa Cha deh 🙂 Suasana jalan dan Mal Kelapa Gading sepi tuh pas jumat malem kemaren..
 
Sabtu (21/3) : Gw maen ke carrefour MT Haryono buat nyari batu batere ma buah, dapet apel yang enak banget.. fresh..renyah..mantaB dah.. abis itu sempet ujan dikit di daerah cawang situ, ujannya gerimis kecil sih 🙂 Pas sorenya kita cuma pergi untuk makan malem.. kita nyari tempat makan bakso Atom di kawasaan Pondok Bambu.. Niat bener ga sih nyari bakso aja sampe jauh-jauh…hahhahaa.. Disini baksonya ukuran jumbo-jumbo dengan pilihan isi daging, bakso urat, sumsum, keju, bakso tahu, dsb. Rasanya ya lumayan buat ngeganjel perut 🙂 ABis itu pulang deh buat bobo (jadi anak manis nih malem minggu ga keluyuran..hahahaa)
 
Minggu (22/3) : Gw ke gereja pagi jam 08.30 jalanan ibukota nampak lengang kali itu..entah karena orang-orang belom keluar dari rumah atao karena enggan bertemu keramaian gara-gara kampanye..Sepulang gereja rutinitas selanjutnya adalah makan siang..Kali ini ke daerah Cipinang yaitu di Rumah Makah Ibu Bandung..Masakannya ga usah dijelasin donk, dari namanya sudah tercerminkan..Habis makan pulang k kos dulu deh..Ga berapa lama baru kita jalan lagi..Kali ini menuju ke Plasa Semanggi untuk ber-karaoke ria di INUL VIZTA..Setelah dua jam ngoceh-ngoceh di Inul Plangi, kita laper deh dan makan di Pizza Hut.. Abis itu muncul ide lain untuk menjelajah ke Kelapa Gading.. Kita kesana naek busway sampai halte Pulo Mas dan nyambung naek angkot.. Jalanan boulevard juga lengang nih..Pas nyampe MKG nya juga ga rame-rame amat koq..hal yang dituju ada promo Kemeja gitu..dapet deh tiga buah kemeja dengan harga spesial (SnP pula..Lumayan banget) pencarian yang tidak sia-sia namun membawa hasil 🙂 🙂 🙂
 
Thats my weekend guys.. and How about you?

Kambing Jantan + + (plus Jurig Malam)

Kemaren (11/3), sepulang dari kerja, kami bersama-sama berniat menonton film Indonesia terbaru berjudul “Kambing Jantan”. Kenapa dibilang kami? karena gw ga pergi nonton sendirian..Gw bareng ma temen-temen kantor yang dikenal sebagai DLBS-ers. Sapa ajaa ? Totalnya kita ber-9 : Gw, Deasy, Dwi Ang, Vero, Rina, Flo, Jess, Mba Poppy, sama Nova..Kami nonton di Mall Lippo Cikarang, lumayan bayarnya cuma 10rebu perak untuk tiket masuknya.
 
Berangkat dengan sistem 2 kloter, Deasy, Flo, dan Rina nebeng mobilnya Pa James sedangkan sisanya ikut mobilnya Ci Bibie.Bayangkan mobil ci Bibie itu penuh banget dengan bagian belakangnya diisi gw, vero, dwi, Nova, ma Jess..Alhasil kita sampai jga dengan selamat 🙂 Sebelom nonton kita makan dulu karena kampung tengah sudah meronta-ronta..SOLARIA menjadi pelarian kita untuk mengisi kampung tengah..
 
Pas jam 18.00, terjadi pembagian tugas, ada yang ke kos Jessica, ada yang ke Hypermart buat beli cemilan (biar ga perlu beli dari Bioskop), ada juga yang sholat, ada yang beli tiket juga dan malah ada yang masih melanjutkan makan (ya ga flo?)..
 
Filmnya dimulai jam 18.30, kita dapet tempat duduk di nomer F2 sampe F10..Comment tentang film Kambing Jantan menurut gw (ga koment2 banget sih..gw cuma menuliskan apa yang gw liat dan gw anggep lucu or bagus)..
  • banyak celotehan-celotehan ringan yang membuat tertawa, seperti ada yaa cewek sampe ngitungin waktu sedemikiannya, si Kebo bilang waktu tinggal 300 jam 41 menit..(haiiaahhh)
  • Filmnya menonjolkan pesan moral untuk mengganti celana dalam (hahahha..hayoo sapa yang belom gantiii???), sayangnya belom ada sponsor celana dalam jadi tidak terlalu diekspos, cuma sekedar ucapa..hahaha (maksudnyaa??)
  • Untuk alurnya sendiri menurut gw (yang ga baca blog dan bukunya), alurnya terkesan diburu-buru..terlalu banyak loncatan-loncatannya (bener ga sih?)
  • Oiya, untuk keseluruhan filmnya kayaknya terkesan dipaksakan atau persiapannya kurang mateng bangett (terbukti gw ma deasy membahas tentang angle2 dari filmnya, kayaknya kurang pass ajaa…)
  • pemeran Kebo actingnya bagus sih pas nangis mau putus di taman deket jalan ituu (keren..membawa penonton termasuk gw untuk terbawa)
  • Oiya pemeran Kebo nya kayak Mba Betty (ex-RnD Packaging tempat kerja gw), hahahaa
  • Secara keseluruhan kalo dikasi score dari 1-10, paling gw kasihnya 6,5 dehhh (maap..)
Trus, sehabis pulang nonton ngapain? Gw ketemu ma temen SMA gw yang ternyata nonton juga bareng temen2 nya..Abis itu kita berpisah di depan Mall karena Jess dan Mba Poppy tinggalnya di Lippo, otomatis mereka tinggal melangkahkan kaki..sementara gw dan yang lain? ya naek angkot lahh..Pas ada angkot nawarin mau dicarter ga eh dia malah nawarin harga yang mahalll ajaa 100rebu..hahaha..harga yang tidak realistis tuh..jadi kita naek biasa aja dahh ongkos 3rebu per orang. Pas sambil ngetem apa yang dilakukan DLBS-ers? apalagi kalau tidak menyalurkan kompetensinya.. Apaan tuh? FOTO-FOTO 🙂 🙂 🙂 sampe si calo nya aja minta pengen difoto 😛
 
Alhasil sepanjang perjalanan, kita pada ribut sendiri (mungkin penumpang laen berkata dalam hati, ni penumpang pada ribut bangett sehh)..Mulai dari membahas film sampe ke hal-hal menyangkut sepeda kita di DLBS..tadinya gw berencana akan mengambil sepeda yang ditinggalin itu pas pagi-pagi jam 05.00..deasy, dwi, dan vero sih oke katanya..tapi Ibu Rina nyeletuk karena berhubung jam 05.00 dia masih entah di alam mana…
 
SO?
 
Kita tadinya berencana untuk berhenti depan cikarang baru lalu naek ojek karena angkot dah ga ada (dah jam 9 lewat)..tapi muncul ide gimana kalo jalan aja ke kos nya..dan kembali rina pun nyelethuk “kalo jalannya malem sih masih oke asal ga jam 05.00 ajaa..” Bak gayung bersambut, celetukan itu pun ditanggapin bu deasy “gimana kalo kita turun di tegal gede (daerah kalimalang) trus kita jalan ke DLBS ambil sepeda sekarang” Keputusan serentak pun diambil..Kita bertujuh turun dari angkot dan menyebrang..Rina mulai meragukan perjalanan yang dinilainya JAUH..tapi apa daya dia pun harus mengikut kita semua berjalan daripada naek ojek sendirian di malam-malam gelap tiada berbintang asalkan lagu ku (koq jadi dangdutaann?? hahahhaa).
 
Nyampe di kantor kepala desa Pasirsari (tempat dulu pernah diadain Dharma Dexa), kita cari bantuan untuk menemukan jalan pintas ke DLBS..alhasil gw telepon lah si butet Fani..dan deasy yang mengobrol banyak dengan Fani ato Budi..Singkat cerita, pokoke nemu juga jalan pintasnya setelah nanya mas-mas di tukang nasi uduk..
 
Pas di DLBS, kita serentak teriakin satpam dengan bilang “Bapaaaaakkkkkk…” Pak Satpam kaget deh kayaknya soalnya ekspresinya emang kagettt..Sebelom pulang, kita sempet berfoto dulu deh 🙂 Oiya karena flo ga bawa sepeda akhirnya dia dibonceng ma bu deasy dengan sepeda Dwi Ang..alhasil kita melakukan aktivitas padat di hari itu..Menyenangkan..Kapan lagi ada nonton lanjut jurig malam pake seragam DLBS..hahhaa
 
nb. Untuk foto belom bisa diupload karena masih direkayasa…(hahahah)

Emporium Pluit Mall

Weekend kali ini seperti weekend biasanya..jalan-jalan spontan kembali dilakukan..
 
Pas jumat kemaren, gw baca kompas versi e-papper dari internet dan gw liat iklan ada mall baru dibuka di daerah pluit. Namanya “Emporium Pluit Mall
dan pas maen di kost temen di jakarta gw ngomong untuk kasi info, eh taunya salah satu temen gw (Mba Famin) bilang nyok kita liat-liat..secara biasa emang kita jalan-jalan spontan ya kita ngikut dah..
 
Mal ini lumayan gampang di akses tapi lumayan jauh kalo dari daerah jakarta selatan..ya eyaa laah secara Pluit tuh masuknya daerah Jakarta Utara, hehehe..Dari tol Cawang bisa langsung kluar pintu tol Pluit dan ga jauh deh dari pintu tol itu bisa terlihat yang namanya Emporium Pluit Mall. Letaknya persis di sebelah mall yang sudah eksis lebih dahulu yaitu Pluit Junction..
 
Konsep yang dibangun menurut gw mirip kayak Senayan City gitu, cuma karena emang tuh mall baru dibuka ya bisa kebayang lah bau semen dan cat dimana-mana..Kita cuma muter-muter dan melihat-lihat ada apa aja di dalemnya. Yang pasti studio XXI ada tuh disana, Pizza Hutt, A&W, Sogo, Electronic Solution, aneka gerai HP pastinya tuh, dsb.
 
Konsep mall ini bertema oriental banget dah..salah satunya mungkin karena akan menyambut tahun baru Imlek..heheh liat aja nih poto yang berhasil gw dapetin, tapi dari ketinggian..

lautze263

lautze265

Looooooong Weekend (versi 2.0)

Selain tentang angkot yang gatau diri itu aku juga mau cerita hal-hal yang menyenangkan di hari Sabtu (6/12). Ini dia..Check it out!!

Suasana Natal mulai mewarnai setiap mal-mall..tak ketinggalan untuk berlomba, tiap-tiap mall menyuguhkan pernak-pernik Natal berupa Pohon natal, hiasan Natal, Rusa, Santa Claus, kado-kado, dan salju-salju..COba lah tengok masing-masing mall di kawasan DKI Jakarta ini.

Properti Natal di Senayan City cukup menarik perhatian..Pohon Natalnya dibuat dari coklat putih gituuntuk menggambarkan suasana salju dan di bagian bawahnya disusun seperti rak-rak yang dipenuhi kue-kue yang terbuat dari coklat. Pohon Natal ini buatan Nila Sari, cukup bisa membuat pengunjung mall berhenti sejenak dan berfoto untuk menikmatinya. sayangnya, pohon Natal ini bentuknya terlalu rigid, kaku banget karena berupa papan-papan yang sambungannya memperlihatkan kesan kaku..padahal seharusnya kesannya sedikit fleksibel donk..tapi bagaimana pun ini pohon dapet penghargaan rekor MURI dan Guiness Book loh..Salute!! Untuk temen-temen yang ingin melihatnya segera aja ke Senayan City yaa..

pohon-natal-sensi1

pohon-natal-sensi-1

Selanjutnya ada properti Natal juga di Citraland, disini pohon Natalnya terbuat dari bunga-bunga palsu gitu yang disusun menjulang tinggi dengan warna merah dan hijau secara berselang-seling lalu dihiasi dengan lampu kelap-kelip. Nah hiasan lainnya juga ada kereta santa Claus yang ditarik dengan Rusa-rusa menuju ke arah pohon Natal. Untuk bagian bawah dari pohon Natalnya didesain ada kolam gitu dan bisa untuk mainan anak-anak naik di atas perahu karet..ada miniatur rumah dan jembatannya juga..keren deh..(fotonya ga bisa ditampilin juga), langsung liat aja temen-temen..

Nah lain lagi di Grand Indonesia (GI). Nuansa Natalnya ga terlalu kentara karena di GI ajah dah banyak sudut-sudut yang menarik untuk diliat, mulai dari sudut kincir anginnya Belanda, trus air mancur Eropa, rumah-rumah tipe Jepang, China, Korea, bunga-bunga sakura, bambu-bambu Jepang, trus ada kereta kuno, dsb. Tapi ada satu yang menarik perhatian adalah di GI ini ada sebuah aer mancur yang bisa menari.. Ga percaya??

Aer mancur ini terletak di area WEST MALL lantai 3A deket tempat karaokean TYREX..Air mancur ini bisa menari tiap jam nya dengan iringan musik klasik yang ciamikk banget dah pokoknya..hehehe..ini kalo aer mancurnya lagi ga nari dan ga ada iringan musik klasiknya..

 air-mancur1

Tapi kalo dah gerak jadinya gini deh

foto-air-mancur

(fotonya aku ambil dari http://prettypucca.blogspot.com/2008/06/gi-fountain.html karena kemaren ga sempet foto)..bagus deh

 

ga salah untuk sedikit menjelajah suasana Natal di mall-mall asalkan ga kalap untuk liat tulisan SALE dan DISCOUNT yang gede-gedean dipajang di ampir tiap toko di mall tersebut 🙂