Wolf Jackson in the Wonderland

Hehehee..

Judul posting kali ini cukup nyentrik ga siih (wakakak, gak yaa)

Eits itu bukan film terbaru yang gw tonton yaa.. jadi, jangan mencoba mencari judul film di bioskop yang memunculkan potser dengan judul seperti judul postingan ini ya kawan 😉

Ini tiga film yang terakhir aku tonton (2 film ku tonton pada 19 Feb dan satunya pas weekend kemaren)..

1. The Wolfman

Film ini berkisah tentang manusia keturunan serigala gitu.. Jadi kalo dia kena gigitan serigala maka pas bulan purnama muncul ya dia bisa menjadi buas dan galak seperti serigala dan tidak segan untuk membunuh orang-orang.

My Comment: Humm.. setengah film ini gw ngantuk tuuh.. ratingnya dari skala 1 sampe 10 gw kasih 6 ajah deh 😀

Oiya film ini banyak slot adegan yang bikin kaget looh, tapi kagetnya gak guna.. Maksud gw kagetnya jayusss.. wakakkakaka

Kayak pelem horor jadinya tapi horor garing..

So kalo mau nonton tapi gak ada pilihan laen baru deh nonton pelem ini 😛

2. Percy Jackson and The Olympians: The Lightning Thief

Filmnya mengambil setting jaman romawi gitu, jadi ceritanya tentang Dewa-Dewi Yunani-Romawi gitu deh.. ada Zeus, Hades, Arthemis, dsb.. jadi dikisahkan bahwa pada periode tertentu itu para Dewa/Dewi ada yang turun ke bumi dan menikah dengan manusia, jadi deh anaknya itu setengah dewa setengah manusia, Demigod, nah salah satunya itu si Percy Jackson itu kawan.. Dia merupakan anak dari Dewa Laut, Poseidon 🙂

Filmnya seru, effect nya juga oke, tapi ada skenarionya yang kurang maximal menurut gw, jadi kurang gregett daah..Masa Hades matinya gampang banget, wakakaaka

Skornya gw kasih 7 deh dari skala 10 🙂

3. Alice in the wonderland

Sama dengan Wolfman.. separo film ini juga gw tertidur pulass.. hehehe

Ceritanya sih lucu setelah separo film, mengisahkan ada seorang gadis yang mau dilamar trus tiba-tiba masuk dalam dunia wonderland yang ada makhluk-makhluk ajaib dengan berbagai karakter, ada kucing yang bisa tersenyum dan menghilang, ada kelinci, tikus, dsb.

Film nya biasa ajah sih menurut gw, bahkan inti yang ingin disampaikan nya kurang kuat..

Sayang sekalii 😀

ratingnya :6 juga deeh

Jejak Darah: Bisnis Plasenta

Eits.. jangan berpikiran macem-macem dulu sebelom baca lebih jauh isi posting ini ya kawan. Gw cuma mau cerita tentang jejak darah dan hubungannya dengan bisnis plasenta, Hehehhee..

apaan itu yaa?

Let me share to you..

Jadi awalnya, pas pulang ke kos gw di hari Selasa (16/1), entah kenapa gw merasa bawaannya kesel.. Ditambah lai ada baju kemeja gw yang abis dicuci setrika malah banyak putih-putih kayak tissue nempel, trus celana panjang baru gw (yg gw beli dan baru gw cuci) malah jadi rusak banyak jahitan yang tergores seperti abis disikat keras-keras (sigh….). Untuk melampiaskan kekesalan gw, langsung deh gw cabut ke MLC alias Mall Lippo Cikarang.

Nyampe Lippo ternyata ujan euy.. turun angkot langsung lari deh ke mall. Mampir bentar ke Hypermart beli “sesuatu” trus nonton deh di Cinema 21.

Nonton film apa? film Jejak Darah.

Film yang dibintangi oleh Thalita Latief ini genrenya kayaknya sih horor yang mengusung tema bisnis penjualan ari-ari.

Jadi kisahnya itu, ada seorang gadis berusia 18 tahun yang hamil di luar nikah, dan ia pergi ke dokter kandungan untuk memeriksakan kehamilannya. Ternyata si dokter nya itu adalah agen penjual plasenta, alias ari-ari dari janin.

Dengan beberapa latar mistis, ada anak yang meminta tolong untuk dibongkarkan misteri kematian janin tsb.

Ada jejak darah yang keluar dari mesin fotokopian..

dan beberapa kali adegan anak kecil berlarian serta menampakkan diri secara mengejutkan..

Hehehehe…

Film ini diangkat dari sebuah novel berjudul “Jejak Darah”

Film ini banyak mengambil lokasi shooting di daerah Jababeka dan Lippo cikarang looh teman.. Ada di kawasan PEC pas awal filmnya, trus rumah sakitnya ada di RS Harapan Keluarga (d/h Harapan Internasional), ada juga di resto plaza yang di depannya President University itu.. dan tentu saja ada di Mall Lippo juga, di food court nya terutama.

 

14 Blades –> Boy in the Striped Pyjamas

Sebelum menuliskan lebih jauh di posting hari ini, gw mau bilang:
 
新年快乐,万事如意。
“Xin nian kuai le..Gong xi fa cai.. ”
kiranya di tahun yang baru ini, kita semua lebih mengetahui tujuan hidup kita dan memaknai hidup ini dengan lebih bijak serta dapat menyesuaikannya dengan kehendak TUHAN, Sang Pencipta hidup. Amin
 
Next topic…
 
Weeken kemaren, pas hari Sabtu (13/2), hujan sudah turun dengan lebatnya yang biasanya dikaitkan dengan hari Imlek. di hari itu, gw berencana menghadiri nikahannya temen komsel gw yaitu Hosea yang diselenggarakan di Graha Bethany Lippo Cikarang. Karena ujan yang cukup gede itu, baru kondangan sekitar jam 14.00 deeh.. Gak papa laah masih dalam rentang waktu yang diijinkan, wakakaka… Congratz to hosea and Ester, happiness for you friends.
 
Setelah ke resepsi, pulangnya gw langsung menuju terminal Lippo Cikarang seperti biasa akan menghabiskan weekend di Jakarta yang menyediakan banyak pilihan spot-spot untuk dikunjungi 🙂
 
Sabtu (13/2) malem, gw dan temen-temen nonton film “14 Blades” di Plasa Semanggi jam 21.10. Ini dia posternya:
 
 
Film ini menceritakan tentang kisah pengawal kekaisaran. Judulnya itu mengacu pada jumlah pedang yang digunakan pengawal untuk membunuh korban mereka. Sebanyak 8 pedang untuk menyiksa, 5 untuk membunuh, dan yang terakhir untuk diri mereka sendiri jika gagal menyelesaikan suatu misi. Film itu bertemakan loyalitas, perjuangan, persaudaraan, serta menampilkan adegan seni bela diri dan kegiatan spionase yang memukau. Cocok sekali film ini di-release pas momen imlek 🙂
 
Sedangkan di hari Minggu (14/1), hari yang bertepatan dengan momen Imlek dan Valentine, gw pergi ibadah ke JCC di pagi hari. Pulangnya sih gw mampir melihat-lihat pameran pendidikan dulu, tidak terlalu banyak stand yang menarik hati, maklum dah lama meninggalkan dunia pendidikan dan tidak terlarik juga untuk kembali menempuh pendidikan formal, S2 misalnya, hehehee.. Biz itu,lanjut makan siang dan menonton film dari VCD. Film nya berjudul “The Boy in the Striped Pyjamas
 
 
Film ini kisahnya mengharu biru.. Menceritakan kekejian jaman Nazi Jerman yang menindas kaum Yahudi, satu hal yang bisa kita lihat dari seorang anak kecil yang menganggap kaum, yang harusnya menjadi musuh, justru dijadikan sebagai sahabat dan dia malah rela ikut dalam bagian penindasan itu.. akhir yang mengharukan..

Hari Penuh Darah

Hari Rabu yang lalu (27/1), tempat kerja gw mengalami mati listrik. Jadi, boss kami membolehkan semua pekerjanya untuk pulang lebih cepat.. Lumayan laah pulang jam 3 sore (satu setengah jam lebih awal dari biasanya).

Karena sudah lumayan padat dengan aktivitas di hari Minggu, Senin, dan Selasa, tadinya gw berniat untuk istirahat di kos saja pada hari Rabu itu. Tapi pada dasarnya, gw juga kepingin buat nonton 2 film yang belum sempat nonton ma temen-temen gw, dan sekarang filmnya sudah ada di Lippo Cikarang.

Humm.. (bingung mode ON), ditambah lagi di sore hari hujan pun mulai turun dari jam 3 lebih ituu.. beeuuh ngapain ya gw… di kos kan jam segitu masih ga ada orang 😀

Akhirnya gw coba cek jam tayang di bioskop mall Lippo (oiya namanya itu Lippo city looh, jadi jangan cari Lippo Cikarang, hehehehe) Film yang sedang tayang hari itu adalah Avatar (sudah gw tonton), Ninja Assasin dan Rumah Dara (belum gw tonton dan pengen gw tonton), satu lagi filmnya Toilet 105 (gak bakalan gw tonton, wakakaka).

Film Rumah Dara tayang jam 16.30 dan selanjutnya jam 18.30 sedangkan Ninja Assasin nya mulai jam 16.45 lalu 18.45. Wah gw bisa nonton dua-dua nya sekaligus nih, dalam artian gw nyambung nonton.

Gw pun bergegas keluar kos saat ujan sudah mulai sedikit reda (pukul 16.00). Pas nyampe pos satpam, eeh tukang ojek nya gak ada semua tuuh, pada ngumpet gara-gara ujan kali yaaa 😛

Alhasil, gw jalan deh ke depan sampe pecenongan square dan nyebrang nunggu angkot ceritanya…

Eeehh, tiba-tiba ada ojek yang nawarin gw 2000 ajah ke depan, tanpa pikir panjang, gw langsung naek tuh ojek sampe depan, mayan 2000 doank 🙂

singkat cerita, kalo ga disingkat bisa puanjang deeh…

Gw nyampe Lippo jam 16.40, langsung deh ke studio 3 dulu buat nonton Ninja Assasin, studionya dah buka juga. Gw duduk di bangku C-9.

Film Ninja ini menceritakan tentang perjuangan seorang Ninja yang sebenarnya ingin lepas dari dunia per-ninja-an setelah mengetahui bahwa dia memiliki hati dan perasaan 🙂 Filmnya pastinya banyak darah dimana-mana, dan banyak potongan-potongan tubuh yang gampang terbelah dan mengucurkan darah.. beuuh… Kalo gw nilai siih, inti dari film ini adalah : Darah dan Dendam, wakakaka mirip judul film indo jadul tuuh “Deru dan Debu” heheheh (ngelantur.co.id).

Gw suka ending filmnya nih..kereen dah pas penggrebekan itu gara-gara si cewek kasih kapsul sensor keberadaan gitu, sampe bisa dibasmi semua para ninja itu 🙂 Saluutz buat film inih 

Lanjut..

filmnya selesai jam 18.10, gw langsung beli tiket lagi untuk nonton di studio 2, Rumah Dara. Kali ini masih lebih sepi dibanding studio 3 tadi.. Gw dapet dibangku B-11.

Ini film indonesia gitu siih tapi genre-nya horor/thriller, jadi bukan hantu-hantuan gak jelas gituu.. katanya siih serem abiss dan film ini dah dapet beberapa penghargaan di wilayah Asia Tenggara (iya kali yaa). Awalnya berniat makan dulu sambil nunggu 15 menit, tapi apa daya HokBen lariss manis jam segitu.. Yasud.. lanjut nonton.. Filmnya mulai sebelom jam nya nih, yaa gituu deeh Lippo City 😛

Rumah Dara ini menceritakan ada seorang Gadis yang pura-pura tersesat karena abis kerampokan dan ditolong oleh sekelompok anak muda yang dalam perjalanan ke Jakarta. Oiya rumahnya kalo ga salah di daerah Purwakarta gitu.. wakakakka (no comment)

Trus ceritanya ya mereka semua semobil, yang nolongin si Maya, gadis yang kerampokan itu, akhirnya dibunuh satu per satu. Ternyata, mereka membunuh orang atau pun bahkan bayi itu untuk diambil sebagai bahan makanan mereka danjuga dijual. Mereka percaya kalau daging manusia itu bikin awet muda. Makanya Dara (ibu dari Maya) yang sudah lahir dari 1889 tetap terlihat muda.

Adegan filmnya sadiiss siih karena motong-motong orang pake gergaji yang biasa motong pohon, wakakaka.. Kayaknya banyak juga yang ga lolos sensor nih filmnya, kelewat sadis kali ya adegan yang dipotong ituu.. Akhir ceritanya sih ada satu yang masih berhasilhidup sampe bawa bayi yang merupakan keponakan nya. Tapi si ibu Dara masih bergerak jarinyaa…

So, ati-ati ma Dara di daerah purwakarta, wakakaka..

Jadi bisa gw simpulkan kalo hari Rabu kemaren adalah hari penuh darah buat gw.. Intinya yang serem liat darah, gw saranin jangan nonton 2 film ini deh: Ninja Assasin dan Rumah Dara.

Itu ajah.

Tooth Fairy

Pas hari Sabtu (23/1) kemaren, setelah gw jalan dan makan siang di Senayan City, mencoba mencicipi Urban Kitchen. Gw melanjutkan diri berjalan seorang diri menghabiskan waktu ke tempat kunjungan wajib di saat weekend (sepertinya demikian) yaitu ke Plasa Semangii (baca: Plangi).

Pertama, gw menjelajah daerah Gramedia, cari-cari info buku-buku terbaru, dan beberapa aksesoris yang bisa dibeli saat ada yang berulang tahun.. Setelah cukup lama mengitari ampir tiap stand buku-buku favorit, gw meninggalkan Gramedia tanpa beli apapun, Hehehee, sowry Gramed, sedang tidak pengen beli apa-apa siih, maklum tanggal sudah mulai tua 😛

Lanjut setelah berpikir-pikir sepertinya gw nonton saja deeh..

Langsung naik deh ke lantai atas buat liat film apa yang sedang tayang di studio 21 Plangi. Ternyata ada 3 film: The Spy Next Door, Tooth Fairy, satunya film Nine. Karena jam yang cocok alias tidak menunggu terlalu lama adalah jam tayang untuk film Tooth Fairy (jam 16.50) sekitar 40 menit lagi, makanya gw pilih nonton film ini dehh..

Ternyata banyak juga yang mau nonton film ini, pas gw beli tiketnya, studio 2 sudah ampir penuh sampai bangku kedua dari depan. Untungnya, karena gw nonton sendirian makanya gw bisa ambil tempat duduk sisa, dan alhasil gw dapet tuh di bangku nomer B-14.

Sambil menunggu, gw mengitari Centro tempat baju-baju cowok, belum ada promo yang membuat gw tertarik untuk membeli sesuatu disana, sekitar 20 menit kemudian gw turun ke Giant buat beli minum pas nonton nanti (ngirit mode ON).

Film dimulai tepat jam 16.50, film ini menampilkan aktor laga The Rock (Dwayne Johson) sebagai peri gigi (tooth fairy). The Rock memakai sepasang sayap dan kostum hoki. Film ini didukung juga oleh Ashley Judd, Julie Andrews, Billy Crystal, Brandon T. Jackson, Josh Emerson, Alex Ferris, Juno Ruddell, dan Stephen Merchant. Film ini disutradarai oleh Michael Lembeck (Info dari 21cineplex.com yaa).

Jadi ceritanya, ada seorang atlet Hockey gitu yang berubah menjadi peri gigi (tooth fairy) yang bertugas untuk menukar gigi anak-anak yang sudah tanggal atau lepas untuk diganti dengan uang. Film nya tergolong jenis komedi, makanya teman-teman pasti akan tertawa, tersenyum melihat celoteh, adegan lucu di film ini.

Mulai dengan adanya perubahan dari seorang atlet dengan tubuh besarnya menjadi seorang peri..ada berbagai macam perlengkapan peri yang lucu saat diperagakan 🙂 mulai dari debu amnesia, permen mint anjing, pengusir kucing, pasta gigi pengecil, dsb.

Film nya ringan membuat kita tidak usah berpikir keras, nikmati saja..

Pesan moral dari film ini yang gw tangkap adalah : Biarkanlah orang lain dan diri kita sendiri memiliki impian, jangan matikan impian orang lain, apalagi anak kecil, biarkan anak-anak bisa mengembangkan fantasi impiannya.

Mari lanjutkan mimpimu kawan.. dan jadilah Sang Pemimpi serta Peraih Mimpi 🙂