mai wiken

Kembali lagi di opera van der walls (nah loooh koq berbau-bau kimia gini nih..) Hehehe.. tenang saja kawan, seperti biasa, jadwal hari Senin pagi adalah bercerita tentang weekend gw..

Let me share to you..

Weekend kali ini gw sudah pergi ke Jakarta di malam hari 😀 tentunya setelah report gw beress….

Hari Sabtu (1/5), hari ini dikenal dengan “May Day” alias hari buruh internasional.. Namnya juga hari buruh, tidak heran jika ada banyak demo-demo para buruh di Jakarta.. Hehehehe

Tapi gw sedang tidak ingin membalas tentang hal itu, karena sesuai judul posting ini, gw akan membahas tentang ironman  Film yang ditunggu-tunggu ini akhirnya bisa gw tonton di hari Sabtu setelah Jumat dia mulai tayang di Indonesia..

Gw nonton film Ironman 2 ini di Blitz Megaplex yang ada di Central Park (yang gw pernah kasidikit ulasannya di posting sebelom ini).. Heeumm.. bener-bener gede nih studio nya, dengan ornament dan lampu-lampu yang menarik :

Oiya disini tempat beli tiketnya disatukan dengan tempat jajan juga loooh..

Dan yang hebat nih studionya guueedeee bangeeettt. Kayaknya sebaris aja ada 40 kursi tuuh. Posisi tengahnya aja ada di 21-22 (gw dapet duduk di baris B-21 auditorium 2).

Film ironman 2 ini kereen menurut gw, adegan action robot-robotnya bagus, lebih beragam, jadi menikmati sadja, Cuma ada bagian-bagian yang terlalu bertele-tele nih, jadi sempet agak ngantuk juga siih.. But, overall, ciamik laaah, gak salah dinanti-nanti 😉

Oiya, sebelom nonton, sempet makan siang dulu nih di Mie tarik Laiker.. Tapi gw salah pilih menu nih, yang gw pilih mie tarik ayam kangkung,, not so good nih rasanya, huhuhuhuhuuu 😀

Abis nonton, jalan-jalan deh ke taman anggrek.. tapi gak nemu apa-apa siih, alhasil Cuma makan pancake deh di pancious  Tempatnya kurang cozy nih, trus kayaknya porsinya lebih kecil dibandingkan sama Pasific Place nih,, hehhhee

Pulang ke kos Intan, acara makan-makan kembali lanjutt, menu makan malam bersama kali ini adalah fettucini buatan chef Ntin, hehehee.. nampolll

Malam harinya, ngeluyur alias begadang di i-sing deeh, daerah Pluit.. Oiya nyobain maen bilyard juga nih disini.. serruuu, tapi belom bisa nyodok bagusan 😀

Pulang dari karaokean baru jam 01.30 dini hari tuuh.. eeh makan lagiii di warung desa, ck ck ck .. gimana nih perut bisa kempes yaaa,,wakakkaa

Hari Minggu (2/5), gw ke Gereja (GBI) di JCC. Abis itu sepulang ibadah, makan bersama kembali menunggu di Intan. Menu kali ini adalah shabu-shabu jadi tinggal celap-celup aja yang mau dimakan.. Yummyy.. (ga ada sesi poto-poto).

Gw cabut dari Jakarta jam 14.00 naek bis Lippo deh karena tujuannya mau ke lippo ambil kacamata, eh tertarik nonton Shutter Island,, heuum pilm yang bikin bingung.. lagi males mikir nih, wakkakaaa… udah aja deh segini dulu….

Sekian liputan seputar weekend kali ini, nantikan liputan weekend selanjutnya hanya di lautze.wordpress.com.

Laurent menyusun naskah di hari minggu malam, di atas kasur ber-sprei-kan motif bendera amerika dengan mata yang sudah agak sayu, mengantuk beraattt  zzz……zzz….zz…..

SHaBu SliM

Waah.. dengan banyak nya kesibukan di bidang kerjaan yang baru, gw dah jarang buka blog apalagi update postingan nya.. hiks.. Anyway, beberapa weekend yang lalu gw dapet traktiran makan dari temen gw yang ulang tahun di tempat yang baru gw jelajah kemaren ^^

Let me share to you..

 Jadi temen gw, bu Mila dan mba famin, ulang tahun di tanggal 23 dan 26 Maret yang lalu.. So, dapet traktiran makan deh pas weekend itu (28/3).. Makan-makan kali ini diputuskan di salah satu resto all you can eat di bilangan Jakarta Barat. Salah satu mall yang baru dibuka yaitu Central park.. gw pernah main untuk berkunjung sadja ke mall ini (nih postingan gw tentang Central park, klik disini)..

Ini dia…Tempat makan nya bernama “ShabuSlim” :

Tapi..agak sedikit rame nih sampe kita nunggu sambil jalan-jalan deh..wakakakkaa..Nih hasil jepretan pas nunggu antrian dan jalan-jalan menjelajahi Central park..

Oiya, seperti momen makan-makan sebelumnya.. Kali ini temanya adalah baju merah looh.. liat kan foto di atas? Serba merah deh.. Untung tempat makannya juga temanya merah ^^ Oiya gw pake baju yang waktu itu gw beli pas iseng ke lippo (nih postingan isengnya, klik disini).

Konsep restonya sendiri seperti gw bilang, all you can eat, tapi ada batasan waktunya..Cuma sejam setengah euy. Oiya seperti namanya ya makanan disini itu shabu-shabu.. intinya celup-celup laah 😉 Tapi uniknya, di resto, yang katanya milik Ferry Salim ini, semua makanan yang kita mau akan bergerak berputar mengelilingi meja dimana kita duduk.. Jadi kita cuma diem aja, ngambil-ngambilin apa yang mau kita makan.. ada berbagai macam baso, sayuran, ikan, daging, telur, sushi.. Hehehee.. Lucu khan?

Selain makanan yang muter-muter ituu..ada juga yang laennya, yaitu minuman dengan aneka juice, aneka soft drink, eh ada cendol juga (unik rasanya looh, heumm yummy..), aneka es krim, jelly, dan cemilan lainnya.. Nih sedikit menu lainnya 😉

Oiya gambar dindingnya juga lucu, wakakakkaa…Apakah ini menggambarkan yang makan disitu, setelah keyang akan berubah wujud??? Wakakkaaa….gak kerasa perut sudah agak membuncit dan satu setengah jam telah berlalu.. Huwaaah… puass deh makan disini ^^

Sehabis makan mampir ke mall sebelah deh di Taman Anggrek.. karaokean deh kita di Inul Vizta, wakakakaa.. Emang gak ada matinya nih keluarga Intan 😉

Central Park

Sabtu kemaren (6/2), setelah menjajaki daerah Taman Anggrek, pas jalan keluar alias mau pulang, gw tertarik menyambangi daerah perbelanjaan yang terbilang baru dan belom sempet gw masuki, yaitu: Central Park yang berada persis di sebelahnya Taman Anggrek (TA).

Central Park ini bangunannya bakal lebih besar dan luas nih, dengan keunggulan bangunan meliuknya. Posisinya termasuk dalam kawasan Podomoro City. Dari namanya saja sudah jelas pengembang dari pusat keramaian ini adalah Agung Podomoro yang suka banget mengiklankan properti2nya di TV dengan satu sebuah kalimat “Harga Naik mulai..” (wakakakaka)

Central park ini masih kosong siih, maklum belum semua tenant beroperasi full, paling baru beberapa seperti Carrefour, dan beberapa tempat makan yang saya juga temui tadi di TA. Konsep bangunan nya sendiri mirip sama Senayan City nih sepertinya (maklum pengembangnya sama, hehehe). Cuma di sepanjang koridornya jelas terlihat banyak spot-spot tempat duduk yang meliuk-liuk, trus kursi bulet gede kayak bola penyet gituu.. Oiya ada air terjun buatannya juga di bagian tengah.. mirip kayak taman kota gitu deh..wah bisa jadi tempat nongkrong nih disini, walopun ga beli apa-apa (wakakakaka).

Heran juga sih, padahal tidak sengaja direncanakan, imlek tahun lalu juga gw liat mall baru yang juga mirip-mirip SenCy, Emporium Pluit Mall (baca disini).

Pas banget dengan momen tahun baru imlek, ada berbagai macam dekorasi yang menggambarka hewan-hewan shio dari berbagai tahun, dan tidak salah donk gw berfoto dengan dekorasi Macan ini, yang merupakan lambang shio tahun depan:

Selain dengan sang Macan yang berada di depan atrium pas pintu masuk utam ini, gw pun berfoto dengan shio gw, yaitu: TIKUS.

ke-12 shio ada di Central Park ini, dan gw percaya semua pengunjung yang bawa kamera, minimal HP berkamera pasti pada foto-foto di ikon-ikon ini 🙂 Ada juga nih yang Babi dan Kerbau :

Setelah puas foto-foto dengan shio-shio itu, lanjut menjelajah ke bawah.. Justru bagian basement yang sudah lebih ramai nih nampaknya, ada bazaar buku dari Gramedia, ada juga elektronik dari BEST Denki..

Nah, gw tertarik untuk mencoba satu stand roti yang namanya mirip2 dengan yang sudah populer sebelomnya.. Breadlife:

Seperti layaknya konsep toko roti yang sudah tenar, BreadTalk, toko ini juga mengusung tema open kitchen jadi kita bisa liat langsung pembuatan rotinya. Oiya, BreadLife ini from Japan looh ktnya, trus yang punya nya si Chocky Sitohang, gosip-gosipnya dari temen gw.. Gak tau bener gak tau ngga d.

Roti yang dicicipi ini, beberapa diantaranya ada yang best seller katanya:

Komentar gw: rotinya biasa ajah sih rasanya..trus harganya MAHALLLL !!! Kakakakaka.

Little Penang

Weekend kemaren, pas hari Sabtu itu (6/2) ujan gede banget turun di wilayah Jakarta terutama JakSel sih.. Gw maen ke jakarta Sabtu siang sebelum hujan mulai turun. Dan, gak bisa kemana-mana deh, kejebak ma ujan, jadi tidak bisa keluar.

Pas sorean, ujan sudah berhenti, sekitar jam 6 kalo gak salah, akhirnya bisa juga beredar.. Kali ini, gw menyambangi daerah yang sudah lama tidak dijejaki, yaitu Jakarta Barat, gw ke Mall Taman Anggrek (TA singkatannya). Dan ternyata kawan, di TA ini sedang ada sale menjelang tahun baru Cina alias imlek.. kentara banget laah suasana merah dimana-mana 😛

Setelah muter-muter gak jelas, nemenin temen gw juga cari sepatu kerja dan diskonnya lumayan banget 50% + 20% untuk beberapa branded item juga. Tapi karena gw emang sedang tidak ada budget untuk itu dan tidak juga butuh sepatu, ya gw gak tertarik buat coba atau sampe beli 😀 (disiplin mode ON)

Akhirnya gejolak kampung tengah (baca: Perut) sudah tidak bisa ditahan-tahan. Alhasil setelah mengitari kawasan yang ada tempat makannya, jatuh hati-lah (baca: kepengen tau) pada satu resto yang bernama “Little Penang”

Dari namanya juga, kawans pasti dahtau donk resto ini pasti manganut paham Malaysia, wakakaka.. Pas liat-liat menu dan juga liat samping kiri dan kanan tempat duduk gw, langsung deh ada satu simpulan awal yang gw dapet, yaitu: menu di resto ini imut porsinya sesuai dengan nama restonya “Little” (hehehee)

Awalnya, gw pengen nyoba menu-menu individual gitu yang ada set nya, tapi ternyata weekend gak ada menu itu, huhuhuhu (padahal di buku menu nya gak ada tulisannya tuuh).

Jadi ya sudah aku nyoba menu noodle nya sadja deh.. ini Dia.. Noodle with chicken chasiu:

Harganya sih relatif murah 19.800 (belom tax), cumag porsinya ajah mini banget, tapi rasanya MANTAB kawans.. BUmbunya berasa enakk bangettt..Yummyy….Cuma satu lagi yang gw heran di resto ini, porsi minumannya justru gede gelasnya, gw pesen Teh O Peng (alias es teh manis, yang harganya 8900 bisa refill):

Intinya sih, masakannya enak rasanya dan bisa dicoba, cuma jangan pas kelaprean banget, hehehe gak nampoll 🙂